Langsung ke konten utama

Mau kerja dimana?


Semenjak lulus kuliah sampe sekarang, klo dihitung gw udah pernah kerja di 6 perusahaan. Dan sektor nya pun berbeda-beda; Dari media, public relations sampe bank! Yuk mareeee ketauan banget nih anaknya kutu loncat alias gak betahan heuheu *semoga gak ada orang HRD manapun yang baca blog ini :p tapi kan positifnya, gw anaknya jadi multitasking bangeeet seusss!

Dari keenamnya, 3 merupakan perusahaan besar, even international dan 3 lagi adalah perusahaan keluarga yang baru dan masih berkembang. Kalo ditanya sukaan mana, to be honest gw bakal milih perusahaan baru yang masih berkembang. Kenapa?


(+) PERUSAHAAN KECIL (or Start-up)
- Lebih mandiri dan kreatif: iyalaaah, dari cuci gelas, fotokopi sampe presentasi semuanya dikerjain sendiri
- Lebih berinisiatif tinggi: ada project tapi budget minim bahkan nol, jadi harus usahain sendiri, udah biasyaaaa, tapi ya gituuu deh, mungkin hal ini yang bikin otak gw jadi sedikit otak dagang hahaha, dikit-dikit duit :p 
- Sesama karyawan akrab bangeet: secara kaan sekantor isinya gak lebih dari 10 orang, pastinya bikin kita jadi akrab dan solid banget. Bahkan gak jarang, udah gak mikirin job desk, kalo lagi sepi kerjaan pasti bantu temen samping kanan kirinya. 
- BAJU BEBASSSS: aku kan anaknya ekspresif banget kaka! Pas kerja kantoran "beneran" langsung berasa mati gaya 
- Gak ada GAP sama BOSS: sama komisarisnya aja bisa nongkrong barenggg haha! jadi apapun masalahnya bisa langsung disampaikan, gak perlu ribet sama chart organisasi 
- Jam kerja dan cuti lebih flexible: secara jaman sekolah eike doyan bolos, thats why 9-5 office hour never fits me well, telat muluuu sis! 

(-) PERUSAHAAN KECIL
- Tunjangan oh Tunjangan: Gak usah dijelasin lah yaawww! Suntik Imunisasi kenapa gak bisa dikerjain dirumah ajaaa sik?!?! Mahal yaak bow makin hari 
- Capek ngerjain hal operasional / yang bersifat teknis banget. Ky misalnya WiFi atau listrik metesss, mesti nelfonin sendiri, atau kalo udah pasrah, akhirnya kantor pindah ke Starbucks terdekat wkwk! duit lagi daaah
- Kurang bergengsi, which is klo buat gw sih gak masalah, tapi for some peoples, ada sih yang gengges kalo pas ngasitau nama kantornya terus direspon dengan "hah, kantor apaan tuh???"
- Lokasi: Bisa aja kantornya berupa rumah / ruko, yang susah dijangkau angkutan umum dan jauh dari tempat makan siang cantik

Untuk yang sudah bekeluarga tentunya banyak yang berfikir kerja di perusahaan bonafide lebih menguntungkan dari berbagai sisi. Gaji yang selalu tepat waktu, jam kerja yang teratur dan tunjangan yang udah pasti. Pokoknya setiap bulannya udah bisa diperhitungkan deh! Dan emang gw akui hal-hal kayak gitu emang sangat memudahkan

(+) PERUSAHAAN BESAR
- Everyone sticks to their jobdesk: Ada kerjaan "sampingan" pun kadang-kadang aja kalo divisinya lagi rempong dan butuh bantuan 
- Tunjangan Lengkap: dari kesehatan, liburan sampe sekolah anak. Gak pusing lagi deh nyisihin uang jajan lipenstip :p
- Sistem sudah terintegrasi: Kalo ada hal teknis yang gak jalan, tinggal telfon bagian procurement. Email error telfon orang IT, Budget kurang tanya orang finance dan makan siang tinggal suruh mas OB :)
- Lokasi Strategis: biasanya di komplek perkantoran yang mudah dicapai dengan angkutan umum, supermarket, cafe dan resto lengkaaap!
- GENGSI dong ah! 

(-) PERUSAHAAN BESAR
- Jadi (berasa) kurang kreatif, karena mostly kita tinggal ngejalanin apa yang udah dikerjain sama "senior" kita sebelumnya, jadi tinggal modifikasi dengan keadaan sekarang. Otomatis inisiatif pun jadi berkurang, alias cepet bosen (atau itu gw doang yaaa?) 
- Kurang Solid dengan divisi lain, akrab paling soal kerjaan aja, atau yang paling sering sih: suka email-emailan tapi sampe resign gak tau orangnya yang mana hahaha! Lagian klo karyawannya 2000an orang, kali daaah afal satu-satu.
- Gak flexible, dari jam kerja sampe seragam kerja
- Ada struktur organisasi yang harus dihormati (alias banyak formalitas). Gak bisa tuh ngeluh langsung ke direktur, bisa difecaat :p

Yaaa kurang lebih sih gitu, gak ada yang lebih baik, ini sih cuma masalah pilihan ajaaa, kayak ibu bekerja dan ibu rumah tangga #eeaaa :p yang jelas semua orang punya prioritas dan kebutuhan serta alokasi waktu berbeda-beda, so choose your best one! 

*nampaknya postingan ini lebih cocok buat anak kuliahan yang mau cari kerja yaa heuheu* 

Happy Thursday all! Weekend is getting closer :D

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Imunisasi di Rumah Vaksinasi BSD

Salah satu hal yang gak menyenangkan setelah gw resign adalah berkurangnya plafond tunjangan kesehatan kantor ahahaha! ZBL sih yang tadinya bisa hambur hambuuur plafond kesehatan di RS swasta, sekarang harus di eman-emaaan sist. Padahal di umur-umur Athira & Alif lagi gencar-gencarnya sering bener ke klinik dan rumah sakit, terutama buat imunisasi.

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).