Langsung ke konten utama

Tentang Belajar Menjadi Ibu



Sewaktu awal-awal “ngumumin” ke khalayak luas klo gw positif hamil, Alhamdulillah yaaa disambut gegap gempita. Nah karena pas pertama hamil itu masih awam sama sekali, jadi tiap ada yang nanyain soal kehamilan gw, pasti ujung-ujungnya jadi gw yang banyak nanya soal kehamilan dan cara ngurus anak nantinya. Trus gw juga nanya tuh ky “eh ikutan seminar parenting gak?” atau “kalau mau join kelas laktasi bagusnya dimana yaa?” atau “buku soal bayi biasanya yang mana sih?”--- dan sebagian besar yang gw tanyain,  pasti menjawab:

1.       Ah, gak perlu sih kynya ikutan seminar, ngurus anak kan berdasarkan feeling gak ada teorinya
2.       Udah, gak usah ikutan kelas laktasi lah, belajar aja sama nyokap, kan cm kaya kelas belajar nyusuin, gak mungkin lah gak bisa
3.       Wah, buku apa yaa? Gw sih biasanya nanya ke nyokap aja atau kalo anak sakit biasanya langsung gw bawa ke dokter

Sebagai calon ibu baru (yang masih polos), gw pun mengiyakan, menganggap seminar dan kelas-kelas soal parenting maupun laktasi itu cuma trend sesaat yang bikin kantong bolong, dan kembali mengandalkan sang mamah. Jadinya malah sibuk persiapin printilan macam baju, stroller dan box bayi (yang mubazir itu) haha.

Otomatis di usia kandungan 36 minggu (dan pada saat itu harus melahirkan secara spontan), jadilah otak ini rasanya NOL besar,  cuma ngandelin para suster, nyokap dan mama mertua untuk bantuin ngurus newborn. Dari hari pertama, Alhamdulillah ASI keluar derassss bgt tapi athira nolak sama sekali, konsultan laktasinya bilang mungkin posisinya salah dan gak nyaman, trus gw bingung dong nyamannya tuh gimana dan ketauanlaah klo gw memang sama sekali gak ikutan kelas laktasi, which is bikin gw sama sekali gak ngerti gimana cara menyusui. Sebelumnya kan gw pikir, nyusuin itu cuma gendong bayi terus templokin kelaaar. Ternyata, lebih sulit dari itu dan ada teorinya..

Jadi selama sebulan pertama, menyusui itu nightmare banget buat gw, mau posisi apa juga terasa salah dan gak nyaman, ditambah bundanya pun stress berat, gak ngerti cara relaksasi sebelum menyusui. Hal itu jadi satu contoh dan bikin gw lumayan nyesel kenapa dulu gak ikutan kelas laktasi.

Alhamdulillah setelah menyadari kesalahan yang lalu, gw pun jadi bertekad untuk rajin menjamah acara konsultasi laktasi, pokoknya gak ada kata terlambat. Gw mikir, seburuk-buruknya, kalo gw gagal menyusui anak pertama, at least gw bisa berhasil di anak kedua nantinya. Jadi dari sini gw paham kalo jadi ibu itu butuh belajar, gak bisa cuma mengandalkan naluri aja.

Kalo sekarang, lagi semangat banget cari info soal seminar parenting. Apalagi karena athira tuh termasuk anak super aktif, jadi ayah bundanya mesti tau how to handle her, klo gak sih bisa naik darah terus setiap hari. Jadi yaa gw sendiri sih percaya, ilmu laktasi dan parenting itu perlu banget dicari dan dipelajari SEDINI mungkin, gak ada salahnya cari ilmu bahkan sebelum kita hamil. Walaupun untuk soal teknis lapangan mungkin bisa sedikit berbeda, karena disesuaikan dengan keadaan anak masing – masing kan.

Ya mikirnya karena anak itu amanah terbesar yang Tuhan kasih untuk kita, diberikan dalam keadaan baik dan insya Allah harus dikembalikan dalam keadaan baik juga. Gak ada kata terlambat untuk menjadi orangtua yang lebih baik.

Well, berhubung adik ipar, adik sepupu dan 2 sahabat lagi pada hamil, langsung deh “maksa” mereka kuduuu bgt ikutan seminar dan kelas laktasi, biar gak ngalamin masa-masa suram menyusui kayak gw. Salah satunya ngajakin ikutan seminar  dalam event #TUMBreastfeedingMonth dari The Urban Mama. Yuk ikutan juga!


Bisa melakukan registrasi disini yaa: click here!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).

Review: Rock Star Gym & Rumah Main Cikal

Di post sebelumnya udah cerita tentang kegalauan emak - emak masa kini, tentang perlu enggaknya sekolah buat anak kicik usia setahunan. 
Daripada penasaran kebawa mimpi, akhirnya weekend kemaren athira ikutan free trial di 2 tempat sekaligus, Rock Star Gym dan Rumah Main Cikal. Klo di rockstar lebih pengen tau konsep ngajarin sport ke anak bayi tuh gimana sih, jadilah ambil trial di swimming class. Sedangkan di rumah cikal kynya lebih ke sensory dan motorik halus serta konsep sosialisasi. Intinya sih si bunda pengen tau aja respond athira gimana sih klo masuk sekolah, apakah dia seneng atau justru gak nyaman. 
Setelah trial, keduanya ada pro dan kontra: 
1. Rock Star Gym


#Pros: - Lokasinya dekeet banget dari rumah, 10 menit udah sampe - Fasilitasnya okelah, cukup lengkap ada bathroom, changing room dan kelas yang cukup luas.  - Untuk baby ada kelas swimming, gym dan baby yoga  - Harganya sekitar 800an per bulan (lupa di foto jadinya beneran lupa hehe)  - kelasnya lebih banyak di weekend…