Langsung ke konten utama

Melahirkan Anak Kedua

Been a loooong time :D Akhirnyaaa buka laptop setelah beberapa minggu hidup bagai manusia gua alias dirumah muluuu dengan kegiatan makan - tidur - nyusuin - REPEAT!

 By the way... Alhamdulillah Adik kicik sudah lahir dengan selamat di dunia ini. And again, gw lahiran dengan super spontan tanpa persiapan apapun. Singkat cerita... di hari Senin, 5 Desember 2016 kandungan gw memasuki usia ke 36 minggu dan di hari itu adalah jadwal cek 2 mingguan di BWCC (Bintaro Woman & Children Clinic). Pas bangun tidur, entah mengapa perut gw ky super berat banget, bayinya kayak neken terus gitu kebawah, sampe-sampe jalan pun kayak susaaah banget dan agak nyeri perut di segala bagian (alias gak karuan, bukan mules sih lebih ke pegel banget gituu). 

As usual, karena Dr. Riyana adalah dokter favorit sejuta umat bintaro dan sekitarnya, jadi nunggu giliran masuk aja sampe 2 jam lebih gituuu. Pas dateng di cek tensi lalu agak syediihh karena mendadak tinggi lagi 150/100 hiks! Tapi yaudah deh pasrah aja sih nunggu, lalu kebelet pipis, lalu ke toiletlaaah dan pipiss (penting bgt diceritain soalnya ini adegan utama wkwkwk), lalu setelah pipis entah gimana tiba-tiba ada darah seger ngalir di (maaf) selangkangan dan lumayan banyak plus gak berhenti. Dan gw pun SYOOK! tapi bingung cuman ngeliatin doang sampe darahnya agak berkurang lalu masuklah ke ruangan dokter, lalu cerita soal si darah tadi dengan suara kalem santai.. Ehhh dokternya langsung panikkkk gak santai. Karena yang ngalir itu adalah sarah segar which is kemungkinan besar tali plasenta gw putus (Alamaaaak! Ini langsung panik komat kamit) jadi dokter sibuk USG sambil suster siapin cek protein darah dsb. 

Dan bener aja ada kemungkinan Solusio Plasenta karena pas diliat di USG, keliatan ada pendarahan di dalem rahim. Gak mau ambil resiko, akhirnya dokter memutuskan buat caesar aja jam 8 malem! (sedangkan itu udah jam 5 sore aja dong). Karena kalo ditunggu sampe besok, takut udah 100% lepas dan bisa bahayain nyawa ibu (karena pendarahan) dan bayinya (karena terhentinya asupan oksigen dengan mendadak). Asli sih lumayan sedih rasanya, mengingaat usaha jatuh bangun gw yang udah ngareeeep banget pengen VBAC :( tapi yaudahlah berusaha ikhlas aja, gak mau maksain demi keselamatan kita berdua. Langsung meluncur ke Hermina Ciputat, suami urusin administrasi, gw langsung ke ruang bersalin. One hour later, he just popped out into this world! Yeay... 


Melahirkan di Hermina, agak sedikit berbeda sama di KMC yang membolehkan suami ikut masuk ke ruangan operasi, which is bikin pengalaman melahirkan jadi super intim dan megharukan untuk keluarga kecil kami. Tapi di Hermina, suami hanya bisa menunggu di luar jadi ketika IMD hanya berduaan aja dengan si baby :( sedihnya lagi IMD hanya bisa dilakukan less than 5 minutes karena si baby sesak nafas (atau istilah kedokterannya TTN transient tachypnea of the newborn, kebanyakan dialami bayi laki-laki dengan proses melahirkan caesar) sehingga harus segera masuk ke NICU untuk mendapat perawatan dengan alat bantu CPEP huhuhu sedih banget rasanya pas tau (dan gw pun tau baru besoknyaaaa hiks! dikirain gak bisa IMD lama tuh krn peraturan RS). Baby K harus berada di NICU selama 48 jam, lalu lanjut disinar karena billirubin tinggi selama 24 jam. Jadi selama 3 hari, si bayi sama sekali gak dirawat gabung dan gw nya pun gak bisa nyusuin langsung, harus pumping which is nightmare bgt kaaaaan pumping di awal-awal periode pasca melahirkan.






Walaupun sedih banget (dan cape bangeet!) tapi karena udah lebih berpengalaman, jadi gak terlalu dibawa galau dan mellow gak liat bayi untuk beberapa hari, hikmahnyaaa jadi bisa fokus persiapan kakaknya dulu sebelum adeknya dibawa pulang :) Well, setelah 5 hari drama bolak balik rumah sakit anter jemput ASIP, akhirnyaaa di hari jumat adek kicik boleh pulaaang!

And here I am, SAAAH sudah menjadi emak beranak dua :D dan hari ini adik kicik sudah 1 bulan Alhamdulillah... sehat terus sholehnya abun!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).

Hello Adik Kicik!

Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...