Senin, 19 Juni 2017

5 Hari Menuju Lebaran


Gak berasaa amat yaaa udah mau lebaran ajuaaaah... ini gw doang apa emang Ramadhan taun ini berasa kilat banget yak?! Mungkin efek beranak-dua dengan segala kerempongan, seharian puasa aselik gak berasa banget tau tau udah beduk maghrib. Sampe ga sempet ngiler ngebayangin es teh manis sama gorengan abang-abang. Hikmahnya sih, dibalik segala keriweuhan dan nyusuin nonstop tapi Alhamdulillah gak merasa berat puasanya. 

Tahun ini bolongnya lumayan banyak *hadeuh*  karena udah dapet bulanan kembali dan langsung kebayang susah banget ngumpulin niat buat ganti bolong puasa nantinya fufufu! Sooo... pada mudik gak buibuk? Klo kita mudik deket-deket ajah, cuman ke Bandung. Cuman  tetep sih dengan situasi lalulintas JKT - BDG yang  makin parah, kudu banyakin doa dan berharap macetnya gak ngeselin amat, semoga the kicik tabah dan sabar duduk manis di mobil. Amin.

Walaupun puasanya gak berasa haus dan laper-laper amat tapi.... esmosi gw lately kynya lagi agak kurang sip. Bawaanya entah kenapa cepet banget naek darah apalagi klo kelakuan ajaib kakak kicik lagi muncul (bocah ini lagi hobi banget teriak 5 oktaf dan ngomong pake nada tinggi gitu macam mariah carey, tentunya semakin gw marah semakin suaranya melengking, huff!) Pokoknya gak sabaran banget lah, jadi girang banget tiap nenek-neneknya bawa dese jalan-jalan sekedar ke supermarket ato beli bukaan, bunda bisa selonjoran dikit, kaleman dikit. 

Mungkin Yang MahaKuasa gak demen liat eke marah-marah molooo, jadilah weekend kemarin dikasih pengalaman yang gak biasa. Apa tuh kakak? Jadi..... kemarin buka puasa bersama adik-adik di Yayasan YCHI Autism Center (Klik Webnya Disini) bersama para orangtuanya. Btw, yayasan ini mengadakan terapi gratis bagi anak-anak kurang mampu yang memiliki penyakit bawaan seperti autisme, down syndome, retardasi mental dan sebagainya. Orangtua dari anak-anak tsb kebanyakan bekerja serabutan (tukang parkir, PRT paruh waktu, tukang cuci, supir angkot dan kuli bangunan), jadi mereka terbantu sekali dengan adanya program sosial ini, karena mereka gak mampu untuk menyekolahkan anaknya ke SLB (yang ternyata mahaaaal bgt) maupun terapi rutin ke Rumah Sakit :( 

Ngeliat langsung interaksi ibu dan anak disana, bikin hati mirisss banget. Miris dalam arti malu banget sama diri sendiri, berasa ke-flashback kelakuan gw yang ga sabaran sama anak. Gimana enggak, anak-anak tersebut dalam sehari bisa belasan kali tantrum dan semakin besar usia semakin besar juga kemungkinan untuk menyakiti orangtuanya secara fisik. Langsung tertohok, cuman denger athira nyanyi melengking aja gw ZEBEL bgt. Langsung berasa aku maaaah apa atuh, remah rempeyek bgt dibanding kesabaran ibu-ibu disana. Cuman bisa berharap Allah kasih mereka kesabaran yang gak berbatas dan ganjaran indah di Akhirat nanti. Hebat bangetlah mereka, bisa setangguh itu harus menghadapi penyakit anaknya dan masalah ekonomi. Semoga aja tiap lagi esmosi ngadepin anak, bisa inget-inget lagi betapa harusnya gw bersyukur dikasih hamil cepet bgt sebulan abis nikah, Alhamdulillah dua-duanya lahir sehat dan lutcu lutcuuu... Yah pengalaman kemarin jadi membukakan hati lagi lah, kudu banyak sabar dan syukuuuur menjalani tiap episode kehidupan :) termasuk sekarang lagi di episode 'Hello Threenager' #SemangaaatEaaah

Tidak ada komentar:

Posting Komentar