Langsung ke konten utama

Athira & Gadget


Sesungguhnya postingan ini akhirnya gw bikin demi menumpahkan segala unek-unek yang berhubungan dengan Athira & Gadget :) Akooo lelah dihakimiiii...Well, sebelumnya, just FYI gw adalah orangtua yang membolehkan anak untuk main dan nonton youtube di HP. So, klo ada yang gak sealiran monggo boleh melipir perlahan wkwkwkwk (daripada esmosi yeekan). 

Jadi 'perjalanan' Athira dan Gadget dimulai saat dia berusia 1 tahun. Usia dimana akhirnya dia diasuh sama pengasuh, karena sebelumnya hanya diasuh nyokap aja tapi lama kelamaan doi lelah jadi hire mbak akhirnya. Awal cerita pas jaman ABG dan hamil, gw kekeuh BANGET anak gw gak boleh main HP, bener-bener gak boleh. Hamdallah berhasil sampe umur 1 tahun sama sekali gak pernah megang apalagi main HP, paling cuma selfie sama bunda ayahnya abis itu langsung diumpetin.

Nah pas umur dia 1 tahun, sikap mau taunya makin besar kan, NAAAH si mbak nya ini emang demen bgt main HP. Tapi apalah daya namanya juga working mom, kita cuma bisa bilang "jangan main HP yaa mbak klo di depan athira" tapi kenyataan dirumah hanya dia, athira dan Tuhan yang tau :( Jadi dengan berbagai alasan dari si mbak (katanya athira mau makan klo main hp atau anaknya gak ngantuk2 klo gak dikasih HP zzz) akhirnya gw bolehin deh sesekali #TembokPertahananMulaiRuntuh Halah! Lama-lama yaudahlahhh bubar jalaaan hahahaha akhirnya bebas aja bocaheee maen HP, asal gak kelamaan yasetralaaah. Well, gw gak nyalahin mbak gw sih, but somehow gw nyalahin diri sendiri yang gak bisa 24 jam ngawasin anak gw huhu tapi yaaa gimanaaa #DemiCicilan Yekaaan. 

Di masa 'penerimaan' gw atas gadget terhadap anak, akhirnya gw lebih ke antisipasi aja untuk fisik dan emosi dia dari dampak gadget. Untuk antisipasi anak takut jadi rabun jauh, gw sampe konsultasi ke 2 dokter mata di RS pondok indah & hermina. Dua-duanya bilang sebenernya potensi anak untuk rabun jauh lebih ke arah bawaan lahir. Jadi klo liat anak kecil berkacamata belum tentu dia kebanyakan main gadget, bisa jadi dia memang memiliki kelainan penglihatan, kemungkinan terbesar adalah BAWAAN LAHIR bukan gadget saja. Jadi gadget bukan penyebab tunggal #Fiiuuhh yang penting dikasih jadwal aja misalnya anak main gadget 15 menit, 5 menit ajak ke teras bentar liat ijo-ijo. Lagipula anak juga bakalan bosen kok main gadget kelamaan, dia bakalan stop sendiri lalu main lari-larian atau mainan beneran. Jadi gak bakalan dalam 1 jam terus-terusan liat HP. 

Untuk sisi emosinya, yang kitanya ajah pinter milih-milih konten game dan youtube yang boleh dia lihat. Kalo gw cuma bolehin liat channel Naura, Diva & Friends, lagu-lagu Pink Fong, Mas Waditya, Zara Cute dan Niala Lifia Dsb, trus kartun lokal kayak Bang Somat. So far, konten-konten mereka cukup mendidik, mainnya gak aneh2 hehehe malahan gw suka jadi ikutan zeruuu nontonin pada bikin slime zzz (btwww kok gw gagal mulu yak bikin zlimeeee). 

Setelah gw perhatiin ternyata dampak gadget malah cukup positif buat athira
  1. Dia bisa bicara lancar lebih cepat, di umur 1 tahun lebih dia udah bisa bicara satu kosa kata dengan lancar tanpa cadel, padahal gak pernah niat diajarin gitu.
  2. Memperbanyak kosa kata, pokoknya kosa kata dia suka amaziiingg tiba-tiba tau bahasa indonesia yang menurut gw jarang disebut anak-anak kaya misalnya "athira tuh liat banyak gambar kartun disney" lalu dia jawab "bukan kartun bun, itu namanya karakter, klo kartunnya itu yang di TV" #AkuRapopo 
  3. Kita banyak niru kegiatan belajar dirumah dari Youtube, ternyataa banyak bgt! Asli salut sama buibuk yang bisa luangin waktu utk vlogging ky gitu. 
  4. Banyak belajar huruf, angka, hijaiyah, doa harian dengan cara yang FUN via Game Educa Studio
  5. Belajar ternyata dunia gak segede daun kelor haha!
  6. Pengetahuan lagu lokal dan luar negeri nya mayan dehhh bervariasi jadinya
  7. Jadi update teknologi dan menurut gw not bad, in the end, anak bakalan berhadapan sama gadget kok, jadi yaudah anggep aja pemanasan, daripada dilarang terus dia penasaran malah ngumpet2 mainnya :( 
  8. Bisa jadi family time! Salah satu anjuran dokter klo anaknya kepalang ketagihan gadget, lebih baik pasang mode smart TV jadi bisa nonton youtube di TV, malahan seru kan sekeluarga bisa nonton hehe. Family vlogger tuh jangan salah loh, konten mereka juga zeru zeruuu dan orisinil celetukannya hehe kadang suka "eh ternyata keluarga x sama ajeee becandaannya sama kita" wkwk
Yaa gitulaah, intinya mah segala sesuatu klo terlalu banyak juga gak bagus. Jadi walaupun bolehin anak main gadget tetep harus diawasin dan dibatesin, terus jangan lupa ajak main anaknya :) Jangan berharap anak mau lepas dari gadget klo kitanya juga males ajak dia main beneran hehehe. Klo gw gadget dikasih di waktu tertentu aja ky pas bundanya beres-beres, pas santai di hari libur, pas bosen bgt anaknya misalnya macet atau delay naik pesawat. Yaa pinter-pinternya kita ajalah nentuin waktunya...

Oiaaa... satu lagi, jadi gw seringggggggg bgt 'dikomenin' ibuk ibuk senior "awas kebanyakan main hp nanti anaknya autis loh?!" huhuhu. Dan gw beneran tanya soal itu ke dokter. Lalu sang dokter pun hanyaa cekikikan sambil bilang "Ah masa"..... yaudahlah yaa bisa diartikan sendiri yaa buibuuuk hehe #KThxBay Jadi senyumin ajalah, keputusan apapun yang kita buat untuk anak insya Allah sudah dipikirin matang-matang baik buruknya yaa :)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Review: Rock Star Gym & Rumah Main Cikal

Di post sebelumnya udah cerita tentang kegalauan emak - emak masa kini, tentang perlu enggaknya sekolah buat anak kicik usia setahunan. 
Daripada penasaran kebawa mimpi, akhirnya weekend kemaren athira ikutan free trial di 2 tempat sekaligus, Rock Star Gym dan Rumah Main Cikal. Klo di rockstar lebih pengen tau konsep ngajarin sport ke anak bayi tuh gimana sih, jadilah ambil trial di swimming class. Sedangkan di rumah cikal kynya lebih ke sensory dan motorik halus serta konsep sosialisasi. Intinya sih si bunda pengen tau aja respond athira gimana sih klo masuk sekolah, apakah dia seneng atau justru gak nyaman. 
Setelah trial, keduanya ada pro dan kontra: 
1. Rock Star Gym


#Pros: - Lokasinya dekeet banget dari rumah, 10 menit udah sampe - Fasilitasnya okelah, cukup lengkap ada bathroom, changing room dan kelas yang cukup luas.  - Untuk baby ada kelas swimming, gym dan baby yoga  - Harganya sekitar 800an per bulan (lupa di foto jadinya beneran lupa hehe)  - kelasnya lebih banyak di weekend…

Hello Adik Kicik!

Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...