Langsung ke konten utama

Belajar Bicara


Tanggal 5 kemarin, adik kicik memasuki usia 10 bulan :) Mulai memasuki fase benci-benci-tapi-rindu hahaha! Dia udah bisa berdiri daaan.... maunya jalan sambil dituntun (STOK COUNTERPAIN yaaa sist!) Encok amat rasanya tiap hari haha tapi ya seneng jugaa, anaknya gak berasa udah mau jadi bayik gede! Seneng tapi sedih #Apasih

Selain kemajuan motoriknya yang lumayan menggembirakan (mengingat adeknya ini mager banget, beda sama kakaknya yg dari bayik udah pecicilan), dia juga udah mulai berkicauuu #Halah Pokoknya emesssh banget klo dengerin dia lagi ngoceh sendirian gitu hehe. Belum banyak sih, baru "bababa mamama dan papapa" tapi udah mulai sering dan kenceeeng broh! Udah wassalam deh abis sholat subuh ga bisa tidur lagi ((Emang Ga Boleh Oy!)) jadi tiap subuh udah ga perlu lagi jam weker heuheuheu.

Seperti kakaknya dulu, buat adeknya gw juga bakal menerapkan hal yang sama, yaitu bakalan ngajarin Alif bicara full bahasa indonesia saja sampai setidaknya dia bener-bener lancar ngomong (sekitar umur 3-4 tahun). Termasuk lagu-lagu juga pokoknya sangat diusahakan cuma didengerin yang bahasa indonesia aja (kecuali baby shark yang udah kecolongan dinyanyiin kakaknya dan doi girang beeeut). Yaa gapapa sih klo gak sengaja kedengaran mah. Mungkin berbeda sama beberapa orangtua yang pengen anaknya cas cis cus bahasa enggris, klo gw justru pengen dia bener-bener nguasain bahasa indonesia sebelum belajar bahasa lain. Kenapa? Karena... ya dia orang indonesia! hahahaha yaa sesimple itu aja sih, buat apa pinter bahasa lain tapi komunikasi sama orang-orang di sekitarnya aja gak bisa. Ya kaaan.... 

Karena gw punya banyaaaak bgt pengalaman soal komunikasi anak dalam berbahasa, sama orang terdekat or even curi-curi denger aja kalo di emol. Sedih aja sih denger anak yang gapeee bgt inggris-nya tapi ngomong bahasa indonesianya sangat terbata-bata padahal anaknya udah mau SMP. I mean like heeey..... yaa gapapa sih punya rencana mau kuliah/tinggal di luar negeri nantinya, tapi bukannya sekarang dia masih di Indonesia ya?! #MarahMarahSendiri haha

Well, gw gak menyalahkan orangtuanya sih, disamping punya rencana yg gak kita tau, mungkin lingkungan sekitarnya juga udah kepalang berbahasa asing dari dia-nya bayi. Tapi tetep sih sebagai orang indonesia gw rasa setiap orang wajib 100% lancar berbahasa indonesia yg formal maupun informal. Karena setelah ngerasain tinggal sebentar di Jerman, orang disana sangat bangga berbahasa jerman, klo gak kepepet amat mereka gak bakalan berbahasa inggris, padahal sih yaa bisa. Tapi mereka berprinsip, mereka ada di negara jerman maka harus menggunakan bahasa jerman. Iya segitunya bangeeet.... apalagi pendatang, harus banget bisa (or at least ada kemauan) berbahasa jerman. Well, diluar konsep negara maju maupun berkembang yaa,  menurut gw segitu pentingnya untuk anak mengenal totok melotok bahasa serta budaya di mana mereka dilahirkan dan dibesarkan. 

Gw sendiri punya mimpi untuk sekolahin Athira dan Alif ke luar negeri nantinya AAAMIIINNN. Sebisa mungkin mereka HARUSS merantau karena dengan merantau mereka jadi banyak bgt belajar :) Insya Allah yaa nak ada rejekinyaaa... Jadi sebelum melepas anak-anak kicik ini keluar, mereka harus bangga dulu sama negaranya, menghargai budaya dan gak malu untuk nunjukin ke-indonesiaanya nanti :) 

JADI PANJAAANG CURHATAN GW hahaha! Gapapa yaaa... kali aja ada buibuuuuk yang sehati sama gw. Kalo gak sehati juga gapapa sih, namanya juga hidup pasti ada aja kontranya EEAA :D Peace love!

Balik lagi soal belajar bicara, khususnya soal stimulasi agar anak dapat berbicara sesuai perkembangan umurnya, klo gw pribadi sih sebenernya mungkin sama aja ky kebanyakan ibu-ibu diluar sana, banyak bicara dan cerita dengan anak, bernyanyi bersama juga stimulasi dengan flash card. Intinya sih yaa ajak ngobrol aja sering-sering, anggep aja mereka ngerti apa yg kita omongin haha krn sesungguhnya mereka dengerin kok cm emang blm fokus aja dan tentunya responnya dengan cara mereka sendiri. Dan yg terpenting sih sebaiknya TIDAK NGOMONG CADEL di depan anak, emang terdengar lucu tapi kurang benar. Lebih baik bicara dengan baik dan benar selayaknya orang dewasa berbicara. Perkembangan tiap anak pastinya beda-beda, ada yg lambat bicara tapi udah ngacir begitu juga sebaliknya hehe. Jadi gak usah galau lah klo udh capek-capek stimulasi tp anaknya blm ada kemajuan. Kuncinya sih harus sabar selama memang masih dalam batas milestones anak. Sekian curhat malam ini hehehe... Bobo dulu aaah.... Vhaaaay buibuk!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Imunisasi di Rumah Vaksinasi BSD

Salah satu hal yang gak menyenangkan setelah gw resign adalah berkurangnya plafond tunjangan kesehatan kantor ahahaha! ZBL sih yang tadinya bisa hambur hambuuur plafond kesehatan di RS swasta, sekarang harus di eman-emaaan sist. Padahal di umur-umur Athira & Alif lagi gencar-gencarnya sering bener ke klinik dan rumah sakit, terutama buat imunisasi.

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).