Langsung ke konten utama

Mommy's Day Out: Trans Studio Bandung

Minggu kemarin, akhirnyaaaaa si bunda pertama kali ke luar kota tanpa anak kicik. Jadi ceritanya tuh, mantan bos di kantor lama ngadain outing untuk seluruh staff corporate, lalu dia ngajakin gw juga.. Alasannya sih karena pas gw resign, mereka belum ngadain "farewell party" yang proper untuk gw *ejiyeeeh jadi terharuu* jadi outing ini diadain sebagai farewell untuk gw dan ajang perkenalan untuk temen-temen yang baru aja bergabung. Dan karena acaranya cuma PP aja, jadilah izin ke suami cuma butuh 5 menit huehuehue! Alhamdulillah diijinin, itung-itung mommy's time lah yaaah, istirahat jadi emak dan kembali menjadi anak muda :p

Perjalanan Jakarta - Bandung, Alhamdulillah lancar, setelah makan siang sekejap, langsung meluncur ke Trans Studio. I'm Pretty excited, karena ini pertama kalinya kesana, berharapnya sih yaa sesuai ekspektasi lah yaaa, secara dari harga tiket masuk gak bisa dibilang murah juga (Fyi, HTM nya IDR 270,000) cuma klo kita punya kartu kredit Mega bisa dapet promo Buy 1 Get 1, lumayan banget kan :) 

Pertama masuk entrance nya, tempatnya terlihat lumayan menjanjikan, walaupun 'feel' nya gak segitu excited kaya pas mau masuk Dufan hehe. Salah satu poin paling plussss dari TS adalah tempatnya indoor, jadi sangat amat nyaman jika harus mengajak anak-anak dan para eyang, gak perlu ribet kepanasan ataupun kehujanan. Oia semua transaksi di dalam Trans Studio tidak dapat menggunakan tunai, tapi harus menggunakan kartu mega yang sistemnya isi ulang gitu, ribet yaaa lumayan hee (belom apa-apa udah protes, maklum eboo-ebooo).

Di TS sendiri dibagi menjadi 3 area yaitu; Studio Central, The Lost City dan Magic Corner. 

1. Studio Central; adalah main area dari Trans Studio, disini juga tempat diadakannya parade setiap hari. Untuk wahana di area ini beragam, ada yang ekstrim dan ada juga yang dikhususkan untuk anak-anak. GW sendiri cuma naik 2 wahana di area ini, Giant Swing dan Marvel Superheroes Ride 4D. Untuk Giant Swing-nya lumayaaaan yak bikin parno terus udahannya bikin mual zzz. Untuk 4D Ride nya, kok gw cuma berasa naik odong-odong yak :p Jadi yang agak membingungkan, biasanya konsep 4D kan kita tuh seakan2 jadi seseorang, tapi klo disini kita gak jelas jadi siapa tapi tiap ada yang nonjok kursinya goyang, ada yang jatoh goyang jugaaa, gedung rubuuh goyang lagiiii.. sungguhhhh aku bingung aku ini siapaaaa 



2. The Lost City; untuk area ini suasananya dibikin mirip hutan antah berantah dan terasa lebih gelap. Tapi disini cuma cobain naik Jelajah aja, gampangnya sih wahana ini semacam niagara, tapi lebih seru, that's my favorite ride so far. Konon katanya di area ini ada amphitheater-nya yang gosipnya menghadirkan pertunjukan spektakulerrrr, tapi sayang bgt gak sempet liat huhu maybe next time


3. Magic Corner; adalah area paling asyeeeemmm, bukan bau asyem tapi menjelang hallowen auranya dibikin makin horor terus para staff-nya berdandan ala zombie, kuntilanak and the gank, teruuus nyolek-nyoleeek, mamaaaa akuuu gak sukaak! Untuk menetralkan pikiran abis dicolek-colek setan (imitasi), kita nonton special effect action yang bisa dibilang cukup menghibur lah yaaa buat orang dewasa, tapi untuk anak-anak kurang direkomendasikan. Trus naik wahana negeri raksasa yang lumayan mengocok perut alias geli geli mual zzz tapi sukaaa sih hehe. Dan yang terakhir, wahana Dunia Lain zzz, ini sebenernya udah mau ngibritttt tapi dipaksaaa, yaudah kepaksaaaa dan gw se-kereta sama mantan boss aja dooong. Jadi wahananya kita kayak masuk ke rumah hantu gituu terus ada keretanya untuk 4 orang aja, Trus gimana wahananya? gak tauuuuuuu! sepanjang perjalanan gw merem doang sambil narik-narik baju temen sebelah (asli sih, iyaa, gw sepenakut itu). Bzzzt. Pertama dan terakhir seumur hidup. 



Setelah itu udah disuruh kumpul untuk persiapan balik lagi ke jakarta, untungnyaa sempet liat parade nya hihihi happy! iyaaa happy, karena udah gak ekspektasi bakal parade macam disneyland sih hehe! Jadi menurut gw bagus untuk ukuran parade themepark lokal :) anak-anak yang ada di situ juga terlihat cukup enjoy karena mas dan mbak parade-nya cukup interaktif ky ngajak nari atau nyapa anak kecil yang dadah-dadah. 

Well, menurut gw Trans Studio cukup menghibur dan cukup sekali aja hehehe. Gak tau yaaa, walaupun lebih nyaman, tapi gw lebih suka ambience nya Dufan, a lil bit chessy tapi sukak aja berasa lebih laid back dan gak terlalu high-tech ky TS. Mungkin klo ada yang ngasih diskonan lagi baru mau deh kesana ajak anak kicik hehe. But still, thanks Trans Studio yang sudah menghibur emak-emak kurang hiburan ini :p see you when I see you... 

*some pictures taken from Trans Studio Website

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).

Review: Rock Star Gym & Rumah Main Cikal

Di post sebelumnya udah cerita tentang kegalauan emak - emak masa kini, tentang perlu enggaknya sekolah buat anak kicik usia setahunan. 
Daripada penasaran kebawa mimpi, akhirnya weekend kemaren athira ikutan free trial di 2 tempat sekaligus, Rock Star Gym dan Rumah Main Cikal. Klo di rockstar lebih pengen tau konsep ngajarin sport ke anak bayi tuh gimana sih, jadilah ambil trial di swimming class. Sedangkan di rumah cikal kynya lebih ke sensory dan motorik halus serta konsep sosialisasi. Intinya sih si bunda pengen tau aja respond athira gimana sih klo masuk sekolah, apakah dia seneng atau justru gak nyaman. 
Setelah trial, keduanya ada pro dan kontra: 
1. Rock Star Gym


#Pros: - Lokasinya dekeet banget dari rumah, 10 menit udah sampe - Fasilitasnya okelah, cukup lengkap ada bathroom, changing room dan kelas yang cukup luas.  - Untuk baby ada kelas swimming, gym dan baby yoga  - Harganya sekitar 800an per bulan (lupa di foto jadinya beneran lupa hehe)  - kelasnya lebih banyak di weekend…