Langsung ke konten utama

The Terrible Two


Just like the other mommy said, menuju umur 2 tahun siap-siap aja deh menghadapi puncak tantrum anak-bayi-yang-lagi-puber-menuju-anak-kecil! Dan itu benaaar adanya... horeee! *minum panadol*

Di bulan november nanti anak kicik resmi berumur 2 tahun dan udah beberapa minggu ini tabiatnya keliatan lebih lebih lebih agresif dari biasanya. AHAA! mungkin ini yang disebut periode 'terrible two' yang bikin kepala bunda berbie pusing tujuh keliling.   


Perilaku agresif yang lagi sering banget muncul misalnya; 

  • Kalo ada kemauan, mintanya sering pake teriakan dan berulang-ulang, contohnya dia pengen mainin hp bundanya, dia bakal teriak "apee ndaa.. apee ndaa.. ape ndaa" pake nada 7 oktaf-nya mariah carey and wont stop until she gets my phone. 
  • Beberapa kali mukul, cakar dan dorong ANAK ORANG di playground umum. I was like zzz, pasang muka tembok sambil jutaan kali minta maap ke ibunya bocah-bocah korban athira
  • Lempar dan pecahin barang dengan sengaja, sambil ber-ekspresi ketawa-ketawa ngeyel *hadoohh anakkuuuu*
  • Dan kelakuan random lainnya yang gak bisa dideteksi oleh sang bunda *hmmm*
Tapi apapun itu, gw yakin sih perilaku ini gak akan selamanya nempel sama athira, I'm pretty sure it just temporary. Karena apa? karena dia belum bisa berkomunikasi yang baik dan benar. Dari semua perilaku agresifnya, 90% dia lakuin ketika dia mencoba berkomunikasi sama orang lain tapi gak dimengerti, jadinya dia kesel lalu marah. Walaupun dari segi verbal, athira uda nunjukin banyak banget kemajuan dengan bertambahnya kosa kata-kata baru, tapi tetep aja kadang dia masih susah untuk jelasin sesuatu.

Pernah baca beberapa artikel parenting, ternyata cara menghadapi bocah-bocah ini yaaa udah sabar aja dan jangan sampe kita jadi terbawa emosi sampe melakukan kekerasan verbal maupun fisik terhadap anak. Biarkan anak ngeluarin emosinya, kita beritahu bagaimana komunikasi yang baik dan jangan lupa peluk mesraa sesudahnya. SUSAH SIH udah tentu pasti! Kadang saking keselnya sering banget sampe nangis sesegukan sendirian, ngerasa belum bisa jadi ibu yang sabar... tapi setelah itu langsung lega, kangen anak dan kembali rasional klo memang jadi ibu itu adalah proses, proses jadi baik, proses jadi sempurna at least buat anak kita sendiri #EdisiCurhatYuk

Well, buat ibu-ibu yang sedang dalam fase tantrum warbiasaaak, semangaaat yaaa! Siapin panadol merah, koyo sama kopi se-lemari :p 

Alhamdulillah, its Friday! 


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).

Hello Adik Kicik!

Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...