Langsung ke konten utama

Hello Adik Kicik!


Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...

Sebenernya gw dan suami sudah menantikan anak kedua dari setahun yang lalu. Memang dari dulu pengen aja punya anak dengan range umur yang deketan, pertama supaya sekalian repot hehe! barang lungsuran kakaknya juga masih relatif lengkap dan baru, terus kitanya sebagai orangtua juga gak jetlag-jetlag amat ngadepin newborn lagi :D kedua yaa pengennya mereka bisa akrab ajaa karena beda umurnya gak kejauhan, lucu aja kyknya main dan berantem barengan hihi. Walaupun iya sih, giliran mikir sekolahnya langsung urut kepala hahaha! Tapi ah sudahlah rejeki anak-anak insya Allah dimudahkan selama ibu bapaknya gak berhenti puter otak :p

Di bulan Januari lalu sudah sempet testpack dan positif, tapi mungkin memang belum rejekinya, jadi harus gugur di minggu ke 6. Lalu di bulan April kemarin telat lagi 5 hari, awalnya agak males GR hehe karena mikirnya setelah keguguran di januari lalu, hormonnya belum kembali normal. Tapi setelah dipikir-pikir kalau dinanti-nanti malahan jadi kurang 'menjaga' kandungan dengan alibi gak tau klo hamil, yaudah memberanikan diri deh testpack... Alhamdulillah garis dua! Siangnya langsung meluncur ke Kemang Medical Care untuk cek dedek bayi. Tapi karena kandungan masih kecil banget jadi janin belum ada, baru proses penebalan rahim aja, lalu dikasih vitamin dan penguat kandungan karena ada riwayat keguguran spontan beberapa bulan yang lalu. 

2 minggu setelahnya, kita memutuskan untuk pindah dokter dan rumah sakit. Bukan karena gak cocok, tapi lumayan gak tahan sama macetnya ke daerah KMC huhu di jalan aja bisa abis waktu 1,5 - 2 jam sendiri. Jadi kita mau coba di Bintaro Woman & Children Clinic (BWCC) yang notabene cuma 10 menit dari rumah, dokter tujuan kita adalah Dr. Riyana Kadarsari, namun berhubung kita mepet banget bookingnya jadi gak dapet antrian deh huhu. Jadi yaudah deh cek pertama kali di BWCC sama dokter Agriana Puspita, dokternya friendly dan enak banget deh. Tapi tetep masih penasaran sama Dr. Riyana. Cek kedua di BWCC akhirnya kesampean sama Dr. Riyana :) Horeee janinnya sudah keliatan dan Alhamdulillah langsung sreeeeg juga sama dokternya! Tipe dokter dengan penjelasan lengkap dan gak bertele-tele, terus pas USG lumayan lama juga, setidaknya menunjukan klo memang kandungan kita di cek seteliti mungkin. 


Untuk kliniknya sendiri, sebenernya memang masih baru sekali dan bentuknya exactly seperti rumah. Lumayan homey tapi disaat peak hour, menjadi agak sumpek karena ukurannya yang gak terlalu besar. Makanya untuk mengantisipasi hal tersebut, klinik ini menggunakan sistem kloter agar pasien tidak menumpuk di satu waktu. Di klinik ini juga menyediakan yoga dan senam hamil, juga terdapat kelas laktasi dan tumbuh kembang anak. Untuk fasilitas melahirkannya juga cukup lengkap, namun hanya menerima pasien yang melahirkan normal, jika terpaksa caesar akan dirujuk ke RS Sari Asih Ciputat. But so far, cocok sih dengan dokter dan klinik-nya... walaupun sambil berharap juga bakalan ada renovasi klinik supaya lebih besar dan nyaman! 

Kehamilannya sendiri agak berbeda sama athira dulu yang bisa dibilang hamil kebo :D klo sekarang akhirnya merasakan mual, muntah dan lemas seperti ibu-ibu hamil pada umumnya dan ternyata itu menunjukan klo kandungannya sehat. Walaupun tekanan darah gw mulai naik tapi berusaha untuk positive thinking, insya Allah gak kena preeklamsia yang kedua (untuk penjelasan preeklamsi pada anak kedua akan gw tuliskan di postingan selanjutnya ya). So, yaaa berharap anak bayi di perut bunda ini tumbuh sehat dan sempurna jiwa raganya tanpa kurang suatu apapun. Aamiiin yra. Mohon doanyaa yaa, moms!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Imunisasi di Rumah Vaksinasi BSD

Salah satu hal yang gak menyenangkan setelah gw resign adalah berkurangnya plafond tunjangan kesehatan kantor ahahaha! ZBL sih yang tadinya bisa hambur hambuuur plafond kesehatan di RS swasta, sekarang harus di eman-emaaan sist. Padahal di umur-umur Athira & Alif lagi gencar-gencarnya sering bener ke klinik dan rumah sakit, terutama buat imunisasi.

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).