Langsung ke konten utama

The Kinesthetic Learner


 Well, pardon my laziness that kickin' me lately! *nyengir*

Di bulan Mei ini, Athira udah memasuki umur 2 tahun 6 bulan, which is bentar lagi 3 tahun! Uh cepet amat yaaa perasaan baru aja anaknya brojol kemaren. Sesuai dengan plan ayah bunda, tahun depan berarti udah waktunya athira masuk sekolah playgroup dan mulai TPA (taman pendidikan Alquran).

Untuk playgroup nya sendiri bukan playgroup hits masakini, cuma playgroup kecil di komplek rumah, alasannya sih karena murah meriah (jadi klo anaknya males sekolah, ga rugi2 amat haha medit), deket banget tinggal jalan kaki less than 300 meters dan yang jelas isinya anak - anak komplek juga yang udah lumayan familiar sama athira. Jadi sebenernya kayak main sore - sore aja sih tapi ada gurunya :) Kalo TPA sih udah wajib lah yaaa, karena bundanya ngerasa belum se-kompeten itu untuk ngajarin athira ngaji sendiri, walau sebenernya untuk umur 3 tahun materinya belum baca iqro tapi lebih ke mengenal nabi dan rasul, doa sehari-hari dan pengetahuan islam lainnya. 

Dari athira umur 1 tahun, gw selalu bikin activities setidaknya 2 kali sehari setiap weekend (karena waktu itu masih kerja), setelah bundanya resign jadi bikin activities setiap hari 1 kali, walaupun kadang justru weekend malah skip hehe biarin lah dia main sesukanya, bunda kan juga mau leyeh-leyeh sesukanya :p activitiesnya sendiri selalu gw mix antara yang physical dan yang sifatnya sensory play, secara bergantian. 

Sejauh ini, athira memang selalu lebih nangkep (dan bersemangat) klo gw ajarin sesuatu yg lebih menggunakan fisik. Misalnya belajar angka sambil dancing, jadi semacam senam SKJ gitu, kaya satuu duaaaa tiga empat lima, dia bakal happy berat dan itu bisa bertahan sampe hitungan 20 keatas. Beda banget hasilnya pas gw ajak dia ngitung sambil liat buku bergambar, palingan belum sampe angka lima anaknya udah ngibrittt. Begitu juga ketika bacain buku cerita, pasti baru halaman pertama anaknya langsung gelisahhh, dia lebih suka gw ngarang cerita sendiri sambil acting jadi singa lah, harimau lah dan sebagainya, of course ceritanya pun lebih ke hasil improvisasinya dia karena dia selalu 'interupsi' di tengah-tengah cerita, oh anakku... So, kynya cuma gw dan suami yang gak tertarik2 amat deh waktu ada event buku hitsss banget di ICE beberapa waktu silam hehehe kita mah realistis ajalah anaknya emang gak (atau belum) suka buku.

Ngeliat kenyataan gitu, kayaknya gw jadi worry untuk masukin dia ke reguler playgroup, karena beberapa kali liat cara belajar di playgroup deket rumah itu, selama 2 jam kegiatannya didominasi listening dan duduk manis, yaa typical sekolah indonesia asli lah, gak terlalu interaktif. Ada sih gerak-gerak badan tapi cuma pas mau masuk kelas, semacam senam pagi gitu. Jadi gw mulai merasa kynya kurang pas untuk athira. Karena ada laah beberapa kejadian, athira tuh di cap anak iseng nakal jahil karena sikap gak mau diemnya dia itu. Padahal gw yakin anak yang super aktif itu bukannya nakal tapi dia cuma butuh menyalurkan kelebihan energinya. 

Setelah baca, browsing dan sharing-sharing emak gitu, ternyata athira masuk ke golongan Kinesthetic Learner. Gampangnya sih, cara belajar anak ini dengan cara menyentuh dan menggunakan organ tubuhnya, belajar praktek lah intinya. Jadi jika dipaksakan belajar duduk manis dengerin bu guru, udah pasti anaknya gelisah dan otaknya pun tidak bekerja maksimal. Ciri - ciri anak ini biasanya; mudah bosan, mudah emosi, gak bisa diem, tidak takut berinteraksi dengan orang baru, cenderung agresif dan jarang merasa sakit jika jatuh dsb (baru ngeh juga tiap imunisasi athira emang jarang nangis paling meringis aja), sebenernya banyak ciri lainnya, tapi bbrp hal diatas yang paling kentara dalam perilaku athira. Otak anak kinestetik berkembang pesat ketika mereka melakukan banyak gerakan dan sentuhan. Kalo kita paksakan untuk stop total, maka otaknya pun tidak akan berkembang maksimal dan rentan memberontak.


Jadi untuk stimulasi otaknya secara physical, gw dan ayahnya berfikir untuk fokus masukin dia ke sport school serius aja macam gymnastic. Nanti di umur 4 tahun baru deh langsung masuk TK dengan metode yang kudu cucok sama anak macam doi, sekolah alam mungkin? belum tau juga sih. Tapi yang jelas kita gak pengen maksain dia jadi sesuatu, I just want her to be what she's the best at, yang penting sholehaaah ya. Jaman sekarang kynya semua bidang dan kemampuan bisalah yaa dijadiin tumpuan penghidupan heuheu! Dan lagi - lagi harus membuat mindset tiap anak kepinterannya beda, kemampuannya beda, so never compare her to anyone. Anak pintar itu bukan berarti gak suka main dan cuma duduk di depan meja belajar kan. Gw juga berharap makin banyak sekolah yang meniadakan 'rangking' it just useless sih menurut gw. Kayaknya lama-lama bikin sekolah sendiri deh gw haha!

So, yeaaah gitu dehhh... jadi ibu kudu pinter, kudu banyak akal dan yang pasti kudu punya stok sabar seluas alam semesta :D Happy Thursday all!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).

Hello Adik Kicik!

Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...