Langsung ke konten utama

Decision... Decision...


Kalo sering pantengin timeline socmed (path, instagram and the gank), sepertinya 'pertarungan' antara stay-at-home-mom VS working-mom gak akan ada habisnya sampe dunia ini berakhir yaa! everyone has their own thoughts dan kadangkala merasa langkah yang diambil adalah solusi paling benar, yang lain salah bahkan dicap sebagai 'bad mom' :(

Buat gw pribadi, klo bisa dikasih nilai, menurut gw working-mom itu A+ dan stay-at-home-mom itu A++ Yep! its a matter of a choice! Gw sendiri ibu bekerja dan merasa 'i'm not good at this' seriously, rasa bersalah gw jauh lebih besar ketimbang enjoy kerjanya. Makanya gw salut banget, ngeliat para working-mates gw yang bisa dibilang enjoy dan perform sangat baik di kantor, dan klo gw perhatiin, anak-anak mereka juga well-raising kok. Tapi yaa balik lagi, semua orang gak sama, mungkin gw gak enjoy kerja karena banyak faktor, misalnya... 

Pertama, yaaa karena tiap di kantor kepikiran anak terus, pengen nelfonin terus tapi kesian juga nanti anaknya jadi denger suara bundanya terus jadi mellow terus cranky terus bikin rusuh serumah. Kedua, gw mengakui gw gak bekerja sesuai passion, i'm kinda artsy person tapi malah kerja di perbankan which is very strict, lempeng dan sama sekali gak flexible dari segi apapun (walaupun yaaa dari segi fasilitas sangat amat mumpuni ketimban waktu gw kerja serabutan jadi stylist + writer). Ketiga, karena gak enjoy jadi yaaa gw gak perform maksimal sehingga ngerasa kerja kok gini-gini aja, lately ngerasa hidup ky robot banget, bangun tidur mandi ngantor pulang makan tidur dan gitu aja terus. Weekend pun serasa kurang berkualitas karena pas weekdays rasanya badan udah remuk redam, jadinya sabtu minggu pengen bobo cantik aja, tapi kasian anaknya bosen dirumah. Ribet gak sih?! hahaa. Keempat, kynya metode pengasuhan gw dan nenek-neneknya athira mulai keliatan berbeda. Contoh paling simple adalah ketika athira tantrum, biasanya para nenek gak tega dan langsung gendong si bocah lalu dikasih liat video yutub lalu si bocah pun senang. Padahal gw pengennya diemin aja, biarin athira belajar untuk self-soothing dan mengontrol emosinya sendiri. Yaa hal- hal ky gitulah... emang mungkin gw keliatan ky emak galak, padahal itu kan semata-mata krn pengen anaknya jd individu yg kuat, yg gak cengeng dan bisa survived di keadaan apapun. Tapi yaaa gitulah, karena alesan titip menitip anak, jadi yaudah gak bisa banyak protes.

Soooo, yeah karena mulai gak menikmati keadaan ky gini terus,  I should make a decision! dan Bismillah.... pengen resign aja :) pengen cobain aja dirumah dulu sambil merintis bisnis abal-abal, siapa tau sakseis jadi mompreneur kece :) yaaa gak sih? daripada tiap hari rempongin suami dengan cerita-cerita menyebalkan di kantor, So I think I better to get out of my comfort zone. Walaupunnnnn yaaa konsekuensi terbesar adalah KITA MESTI HEMAT! karena pemasukan cuma dari satu pintu, so yeah menteri keuangan (alias gw) harus pinter cari akal neken budget yang gak terlalu penting. Tapi yaaa di sisi lain harus yakin seyakin yakinnya, klo rezeki gw ngantor kemarin sudah 'ditrasfer' sama Allah melalui rezeki suami, jadi yaudah yakin ajaaa gak mau terlalu cemas :) walaupun tetep siapin plan lain kalau misalnya stuck nih soal financial, yaaa balik kerja lagi aja, tapi mungkin cari yang deket rumah aja, gak usah ngoyo harus kerja di perusahaan bonafit. 

Ngambil keputusan ini memang gak gampang, mikirnya lamaaaaa banget. Tapi ya itu, klo gak dicoba kan kita gak tau kan. Dan harus siap lahir batin, klo jd mompreneur mungkin bakal lebih capek badan dan pikiran, tapi poin plus-nya bisa tetep deket sama anak.

Udah lah pokoknya mah melangkah sambil Bismillahhhhh :) semoga Allah ridho...

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).

Hello Adik Kicik!

Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...