Langsung ke konten utama

Leaving My Comfort Zone


Sebelum baca, please note that tulisan ini agak lebih mirip kayak curhatan heuheu! Seperti yang pernah gw bilang di curhatan-curhatan gw sebelumnya, keputusan untuk resign adalah keputusan tergila yang pernah gw lakuin. Gimana enggak, gw dan suami punya 2 cicilan (rumah dan mobil) which is setiap bulannya ditanggung oleh kita berdua dan to be honest rasanya beraaaat bangeet, boro-boro buat liburan, bisa 'aman' tiap bulan aja udah Alhamdulillah banget. 

Otomatis harus bener-bener ngerubah gaya hidup jaman masih single dulu, yang mana tiap minggu bisa lah jajan baju lucu dan ngopi serta makan-makan hedonism, sekarang…? Nyengir ajaa kakakk. Apalagi setelah punya anak, udaah dah BYE, gak ada acara beli baju baru klo gak bener2 butuh dan klo jalan-jalan pun itu karena ada traktiran ortu/mertua hihi! Jadi klo lagi tongpes pesss akhir bulan, yaudah dirumah aja nongkrongin HBO and friends.

Nah, udah tau segitu mepetnya keadaan keuangan terus gw tetep resign, tanya kenapa? jawabannya karena we want to have a better life, not only financially tapi juga hidup yang lebih bermakna dan bermanfaat buat orang lain. Sounds too na├»ve? Yes it is! Tapi gak ada yang gak mungkin klo kita berusaha. So, here I am... leaving my comfort zone. I am so friggin’ tired with my 8 – 5 life! 

Untuk bertahan hidup (dengan 2 cicilan) hanya dengan 1 pemasukan, rasanya gak masuk logika (iyalah! Menurut ngana?!) tapi lagi-lagi harus yakin bahwa semua makhluk sudah dicukupkan rezekinya sama Allah. Nah, tapi pemahaman ini banyak disalahgunakan / disalahartikan, karena merasa rezekinya sudah terjamin, jadinya males kerja, diem aja nunggu rezeki dateng zzz. Padahal namanya rezeki itu harus dijemput dengan ikhtiar dan doa maksimal. Nah walaupun udah gak kerja kantoran, gw berusaha semampunya untuk selalu ikhtiar menjemput rezeki, lewat kerjaan apapun asalkan halal dan tidak menuntut 5 hari kerja. 

Btw, dari kecil gw adalah tipe orang yang introvert dan terbiasa dengan situasi “nyaman”, yang artinya I don’t have many friends, dari dulu secara gak sengaja gw membuat boundaries atas lingkungan yang bisa gw masukin. Jadi gak ada cerita tuh kayak anak-anak jaman sekarang yang hebat banget pada ikut summer camp lah, youth conference lah or even student exchange. I just don’t like to meet new peoples that often. Ditambah juga dengan sekolah gw yang dari TK – SMA di yayasan yang sama, jadi yaudahlah makin ajaa susah untuk masuk lingkungan yang baru. Walaupun akhirnya pas kuliah dan memasuki dunia kerja, Alhamdulillah anaknya udah lumayan azik, gak dusun lagi kakakk! 

Dan situasi sekarang ini rasanya jadi tantangan tersendiri buat gw, salah satunya dengan lempar CV kanan kiri untuk dapet kerjaan freelancer yang ternyata gak gampang sisss. Karena modal utama jadi freelancer adalah NETWORKING and yes, that’s my weakness! Mostly cuman bergaul sama temen-temen kerja yaa pas working day aja, terus klo klien/vendor gitu yaaa sebatas event/project kelar. Emang sih ceritanya gw PR, but I’m not that good at maintaining relationship except with my close relatives. Jadilah harus pasang muka tembok, pasang gaya SKSD dan kembali kontak relasi-relasi lama, ditambah taro-taro CV untuk apply jadi pengajar di bimbel deket-deket rumah (literally datengin loh bukan sekedar apply via email, namapun bimbel kan). Buat beberapa orang mungkin itu hal biasa aja, tapi buat gw bener-bener rasanya memulai semua dari awal lagi and it was exciting! I don’t mind to start from the very beginning, for the sake of a better life :)

So far, Alhamdulillah, udah ada yang ngajakin kerjain beberapa project yang kalo diitung-itung nominal pendapatannya sama dengan (malahan lebih dikit) dari gaji kerja kantoran kemarin. Masya Allah, bener-bener Allah baik banget, bener-bener ngerasa dimana kita yakin 100% sama Allah, pasti banget dikasih jalannya, asalkan kitanya mau. Ngerasa lama-lama ky kebuka aja jalannya dari hal-hal yang bener-bener gak kita sangka sebelumnya. 

Dari segi psikologis, I am way happier than before. Lebih dalam mengenal anak, bisa main dan perhatiin perkembangannya, terus lebih banyak lagi quality time bareng nyokap, mama mertua dan adek perempuan gw, yang biasanya cuma ketemu pas wiken and only for a couple hours. Terus gw juga memulai bisnis kecil-kecilan sama adek gw, walaupun baru mulai tapi sesungguhnya itu adalah mimpi gw dari kecil, being a fashion designer. Gw mengakui klo dulu gw terlalu takut untuk meraih mimpi itu, tapi sebelum terlambat, I decided to start now. 

Niatnya bukan pengen gaya-gayaan bisa design baju atau ikutan fashion show, tapi lebih ke pengen buka lapangan pekerjaan, pengen bisa kasih manfaat lebih ke orang-orang di sekitar gw dan yang paling penting, klo gw meninggal nanti, gw punya sesuatu untuk diwariskan ke anak cucu gw, not only money and properties, tapi kemampuan untuk berusaha jadi orang yang bermanfaat. Aamiiin ya Allah… Dan… gw pun jadi mellow.

So, intinyaaa bukan gw mau menggalang gerakan resign massal kok, but just want to reminds you (and myself of course), you only live once, work for something you loved the most, klo gak ternyata gak cocok dengan yang sekarang, just leave your comfort zone before its too late. Find what you wanna do, apapun itu, yakinlah rezeki yang akan mengejar kita jika kita ikhtiar sepenuh hati, mau kerja kantoran kek, mau kerja dirumah kek, apapun itu asalkan.. We enjoyed it to the bits.

Oia jadi inget nasihat dari salah satu bos sebelum resign: “Jangan nge-judge hidup kamu sekarang, tapi lihat 10-15 tahun ke depan, semua kejadi seneng sedih susah akan kelihatan benang merahnya, dan intinya pasti akan ngerasa, Allah baik banget yaa, ngerancang hidup kita yang keliatannya gak karuan ini, ternyata lebih indah dari yang kita inginkan… Jadi ngerti kenapa Allah memilih jalan lain buat kita. Maka setiap mau melangkah untuk sesuatu yang baik, gak usah ragu, yakin dan Bismillah aja, pasti Allah akan selalu membimbing kamu”

Well, kasur udah memanggil.. Goodnight all, Stay productive, Stay oh-some! 

Komentar

  1. Jangan nge-judge hidup kamu sekarang, tapi lihat 10-15 tahun ke depan, semua kejadi seneng sedih susah akan kelihatan benang merahnya, dan intinya pasti akan ngerasa, Allah baik banget yaa, ngerancang hidup kita yang keliatannya gak karuan ini, ternyata lebih indah dari yang kita inginkan… Jadi ngerti kenapa Allah memilih jalan lain buat kita.

    >> I love this one paragraph in particular. Thanks for sharing your story to us, ya :)

    https://whileinsydney.wordpress.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. thankyou for reading tyka :) semoga bisa saling berbagi yaaah, i'll visit your blog asap hehe!

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).

Review: Rock Star Gym & Rumah Main Cikal

Di post sebelumnya udah cerita tentang kegalauan emak - emak masa kini, tentang perlu enggaknya sekolah buat anak kicik usia setahunan. 
Daripada penasaran kebawa mimpi, akhirnya weekend kemaren athira ikutan free trial di 2 tempat sekaligus, Rock Star Gym dan Rumah Main Cikal. Klo di rockstar lebih pengen tau konsep ngajarin sport ke anak bayi tuh gimana sih, jadilah ambil trial di swimming class. Sedangkan di rumah cikal kynya lebih ke sensory dan motorik halus serta konsep sosialisasi. Intinya sih si bunda pengen tau aja respond athira gimana sih klo masuk sekolah, apakah dia seneng atau justru gak nyaman. 
Setelah trial, keduanya ada pro dan kontra: 
1. Rock Star Gym


#Pros: - Lokasinya dekeet banget dari rumah, 10 menit udah sampe - Fasilitasnya okelah, cukup lengkap ada bathroom, changing room dan kelas yang cukup luas.  - Untuk baby ada kelas swimming, gym dan baby yoga  - Harganya sekitar 800an per bulan (lupa di foto jadinya beneran lupa hehe)  - kelasnya lebih banyak di weekend…