Langsung ke konten utama

Menyenangkan Orangtua


Well, sebulan yang lalu, salah satu tante kesayangan yang paling deket banget sama gw, meninggal dunia. Kejadiannya bener-bener gak terduga, mengingat umur tante gw itu masih cukup muda lah, 46 tahun, gak pernah sakit serius, makannya sehat banget dan penggemar olahraga garis keras. Tiba-tiba aja dikabarin kalo dia pingsan dan gak sadarkan diri ketika sedang main volley, setelah 3 hari koma, akhirnya Allah mengambil dia kembali ke sisi-Nya. It was so heartbreaking :( sedihnya tuh sedih yang sampe gak bisa nangis.

Disamping penyakit yang ternyata menyebabkan tante gw meninggal. Serius sih kejadian ini bikin gw super JLEB banget! Jadi mikir kalo nyokap atau bokap gw meninggal someday, apakah gw udah sempet yaa nyenengin mereka. Bukan nyenengin ky sekedar traktir (yg notabene emang masih seringan gw yang ditraktir mereka sampe sekarang pun huhu), tapi nyenengin karena udah bikin mereka bangga dan merasa berhasil mendidik gw sebagai manusia. 

Kalo dari nyokap gw sendiri, sebelum nikah gw selalu diingetin untuk berbakti sama MERTUA, iya MERTUA yang sebenernya orangtua yang baru kita kenal less than 10 years ago. "Kalo kamu bisa jadi menantu yang baik, yang bikin mertua kamu ridho sama keluarga kamu, insya Allah bakal berkaaah deh hidup seumur-umur, pahalanya juga pasti mengalir ke mamah karena selalu nasehatin kamu untuk sayang sama mertua melebihi sayangnya sama mama papa" And I was like in tears, sambil mikir gimana bisa?! 

Tapi memang gw sendiri kagum sama nyokap yang bener-bener ngurusin ibu dan bapak mertuanya, dari jaman mereka masih pada sehat sampe ketika sakit gak bisa apa-apa, walaupun udah capek ngurus gw dan adek gw, nyokap masih aja ngurusin segala hal tanpa bantuan pengasuh lansia, like every single day until they passed away. Dan kata-kata yang diucapin bokap gw pas ortu nya meninggal adalah "makasih yaa mah udah jadi menantu segini baik buat bapak sama ibu" terusss gw yang mewek. My dad is the most unromantic guy on earth, dan bisa ngomong ky gitu. So, gak salah sih, gw ngeliat nyokap gw tuh kynya hidupnya gampang ajaa apa-apanya, susah dikit banyak yg nolong, sakit dikit yg nengok bejibun dan alhamdulillah dikasih rezeki yang selalu cukuuuup aja. Jadi mungkin itu yang dinamakan ridho mertua...
So, gw berfikir untuk menyenangkan orangtua gw tuh sepertinya bukan dengan gw bisa bikinin mereka rumah segede istana, ngasih berlian segede batu kali atau ajak europe tour tiap tahun, just simply put my best effort to be a good mom, wife and daughter in-law. Hope so, Bismillah.....

Komentar

  1. Gw sampe berkaca-kaca loh baca ini.. karena gw ngerasain banget apa yang lo rasain.. soal wejangan nyokap itu yang mana sampai detik ini gw belom bisa se ikhlas itu. Nyokap gw juga ngerawat mertuanya sampe sebegitunya, bikin gw kagum dan ngerasa gw gak bakalan bisa sampe sebegitunya juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaah bangeet! masih menantu abal-abal klo guwee maah huehue tapi mudah2an seiring bertambahnya usia pernikahan bertambah juga sayang (sayang beneran yaa bukan modus semata) ke mertua #Uhuuy #EdisiSerius #EdisiMikir :p

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Hello Adik Kicik!

Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).