Langsung ke konten utama

Perlukah anak bayi sekolah?

Ini adalah pertanyaan yang selalu ada di kepala gw, duh! 

As a working mom, udah jelas banget kita gak bisa spend 100% waktu kita sama anak, cukup 10 jam aja sehari (syeedihhh) dan itu pun kepotong waktu tidur.. Pas ayah bunda pulang kantor sekitar jam 7 atau 8 malem, pastinya keadaan athira udah setengah teler karena kecapean main sore, jadi palingan cuma leyeh-leyeh aja sambil nonton TV atau ikutan ngacak2 meja makan pas kita dinner. Sooo.. udah jelas banget gak bisa banyak belajar sambil main sama athira, karena percuma sih anaknya udah cranky, dikasih apa juga paling dilempar atau... diinjek! Zzz... 

Sedangkan kalau ngeliat postingan temen - temen yang fulltime mom, kayaknya seru banget, setiap hari adaaaa aja kegiatan baru bareng anaknya, entah itu pergi ke tempat baru, masakin menu-menu lucuu atau bikin mainan DIY bareng ditambah pastinya gak ada "intervensi" cara pengajaran dari nenek maupun pengasuh (Ngiri.com). Intinya klo working mom, sudah pasti gak bisa idealis dalam ngajar anak, jadi yaaa nurut aja sama sang nenek. Gak kok, ajaran sang nenek gak mungkin salah, tapi yaa adakalanya gak sesuai aja sama yang kita mau. 

Berbekal pemikiran kayak gitu ditambah pengasuhnya Athira yang menurut gw 'kurang aktif' dalam menstimulasi Athira (paling cuma disuapin, mandiin, main ke depan rumah terus nonton kartun sama kasih susu), jadilah mulai berfikir buat masukin Athira sekolah. At least, klo sekolah kan udah pasti maksimal stimulasinya dan programnya jelas, tinggal kita cari sekolah yang metode nya mirip mirip sama idealisme kita aja, beres deh.. Ayah dan bundanya tinggal maintain dan stimulasi pas weekend deh.. 

Lalu, si bunda cobalah iseng ngobrol ke sang nenek dan.... langsung di tolak mentah-mentah (yaa nassippp). Dengan alasan jaman dulu mana ada bayi sekolah, lagian si bunda gak pake playgroup aja bisa bisa aja tuh jadi sarjana, alasan klasik selain alasan sayang duit juga sih. Padahal maksudnya bukan kepengen anak kita jenius ky einstein jugakk sih, but at least dia gak ketinggalan milestone dan cukup stimulasinya, lagipula kan sekolah bayi palingan isinya main aja sama nyanyi2, terus ditambah kelas ky gym atau story telling. 

Jadi yaudah deh batal...! tapi si bunda tetep aja penasaran browsing2 cari sekolah huehuehue abis Athira aktif banget sih, sayang aja klo keaktifannya itu gak dipake di kegiatan dan tempat yang pas. Jadilah, minggu depan rencananya mau free trial di Rumah Cikal dan RockStar Gym (milih ini lebih karena ada swimming class for baby nya sih hehe). Yaa mungkin dari ikutan trial bundanya bisa liat metode nya gimana sih klo stimulasi anak, mungkin bisa di aplikasiin sendiri gak perlu sekolah.. But yaaa we'll seee... Nanti di review deh :) Semoga berhasil... 

Have a nice day!

Komentar

  1. ditunggu review nyaaa, soalnya penasaran juga hehe

    BalasHapus
  2. Cyyyn... gw pernah ikutan free trial rockstargym beberapa kali yang di Kokas dan Gancit, IMO... kalo untuk anak setaun kurang dan asa gak worth it deh
    tapi pas ammar baru belajar merangkak sih worth it
    kemaren ikutan club kembang, ini lumayaaaan banget dan yang pasti lebih worth it ketimbang rockstargym yaa... soalnya diajarin sensory art gitu

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Imunisasi di Rumah Vaksinasi BSD

Salah satu hal yang gak menyenangkan setelah gw resign adalah berkurangnya plafond tunjangan kesehatan kantor ahahaha! ZBL sih yang tadinya bisa hambur hambuuur plafond kesehatan di RS swasta, sekarang harus di eman-emaaan sist. Padahal di umur-umur Athira & Alif lagi gencar-gencarnya sering bener ke klinik dan rumah sakit, terutama buat imunisasi.

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).