Langsung ke konten utama

Book Review: Api Tauhid by Kang Abik


Salah satu hal tersulit untuk dilakukan ketika kita udah jadi istri dan ibu adalah waktu berkualitas untuk membaca. Ngabisin satu buku aja susahnyaaaaa ampun-ampunan :( terakhir baca buku berat tuh bacaaa.... apaan yak lupa ?! *ngek ngok* baca majalah satu edisi aja udah bagus, lebih sering baca artikel di internet atau... baca timeline path *senyum manja* 

Terus ceritanya suatu hari lagi iseng nemenin temen ke Gramedia GI, trus lagi liat-liat asal eeeeeeh ternyata kang abik punya novel baru yaaaa *kemane aje buuu* I've been a big fan of him, walaupun to be honest mostly novelnya typikal banget untuk kisah cintanya, tapi kalo urusan sejarah islam, aslikk dalem banget, setidaknya untuk gw yang gak (maksudnya belum) mendalami sejarah islam secara intens. Tiap baca novelnya pasti ber-AH OH ria karena dapetin pengetahuan yang padahal suka kita baca/liat sehari-hari. Untuk segi sejarah menurut gw gaya ceritanya mirip - mirip sama Hanum Rais, tapi Kang Abik lebih detail dan dalem banget mungkin karena dese emang nyantri kali yaa. 


Well, buku Api Tauhid ini habis dalam waktu seminggu sajaaa sodara - sodara and I highly recommended it! Baru tau klo ada 'Pahlawan' Muslim bernama Said Nursi yang Masya Allah perjuangannya untuk islam. Dan jadi berasa keenakan banget yaaa hidup di jaman sekarang yang apa - apa mudah, sehingga jadi bikin mudah 'longgar' juga imannya :( hiks! 

Pas baca buku ini, aslik deh semangat di dada tuh rasanya ikutan berkobar bangeet. Kayaknya harus mulai di rutinin baca sesuatu yang berkualitas ky gini, bukan cuma novel ecek-ecek tanpa pesan dan kesan *halah* seandainya baca buku santai pun setidaknya yang 'edukatif' semacam Sabtu Bersama Bapak -nya Adhitya Mulya. Karena untuk urusan novel entah mengapa gak terlalu suka yang bahasa enggress maupun yang di translate, karena rasanya kurang mengena ajaa gitu sama kehidupan sehari-hari hehe! *alibi* by the way klo mau baca review lebih lengkap bisa lihat disini.

Well, need to go back to werk! Tchuss

Komentar

  1. Wah, belum baca Api Tauhid. Kudu diagendakan baca, nih

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Hello Adik Kicik!

Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).