Langsung ke konten utama

Athira's First Bali Trip (Part 1)


Alhamdulillah setelah 2 tahun absen ke pulau dewata, tahun ini dikasih rejeki untuk liburan singkat ke Bali. Niat awalnya sih mau nemenin suami ikutan Bali Marathon, terus izin dong sama ortu, eh taunya pada kepengen ikutan.. yaweslaah itung-itung family vacation karena athira udah lama juga gak liburan sama aki-nini nya. Rencana stay disana 4 hari 3 malam, karena gw dan suami pengen di daerah rame sedangkan aki nini maunya di daerah sepi, yaudah deh akhirnya dijadwalin 2 malam nginep di Seminyak dan 1 malam di Nusa Dua. Kita naik first flight-nya Garuda, karena trip ini udah lumayan lama direncanain, jadi alhamdulillaaaah dapet harga super miring di Kompas Travel Fair :p Langsung laah kebayang nikmatnya punya "me-time" nongton blockbuster sekejap di pesawat huehuehue! So here we go.... 

DAY 1


1. Bandara International Ngurah Rai
I always love first flight! Walaupun pengorbanan bangun paginya lumanyun banget, tapi rasanya super happy kalo sampe di tujuan masih pagi segar cerah ceria, ditambah anak kicik yang sepanjang perjalanan tidur pulaaas, yaass! Btw, terakhir ke Bali bandaranya masih di renovasi, sekarang WOW bagus yaaa! Sempet ke baby changing room-nya dan anak kicik betah bgt gak mau keluar zzz soalnya luasss bgt dan banyak mainan, mungkin bisa dibilang playroom yaa bukan sekendar changing room. Terus cafe-cafe yang ada di situ juga oke dan sungguh kekinian, cocoklah dibilang bandara international, gak malu-maluin amat yee kan :) Lalu kita nunggu temen-temen lari suami sebentar terus cuss laah ke Westin Nusa Dua untuk ambil Racepack marathon.



2. Laota Restaurant
Kelar ambil Racepack, langsung melipir ke Laota, buat yang belum pernah, Laota tuh semacam Chinese Food Resto (mirip Kwang Tung lah) dan senengnya mereka Halal. Kemarin itu pertama kalinya kita kesana dan nagihhh, enak! yaa walaupun bukan makanan khas Bali, tapi super memuaskan cacing-cacing perut yang udah kelaperan. Kita pesen bubur ayam dan bubur seafood aja, harganya 40 ribuan kalo gak salah dan porsinya cukup banget buat berdua bahkan bertiga. So, it worth every pennies :) Sayangnya untuk tempatnya kurang ok yaa, agak bau amis huhu! Bisa jadi karena kita kepagian kali yaa jadi blm dibersihin banget. Tapi seengaknya bisa dijadiin pilihan untuk resto halal.

Alamat: Jl. Pratama No. 34 Tanjung Benoa - Bali

not my pic :p
3. Seminyak Lagoon 
Selesai Makan kita langsung menuju hotel untuk check-in, karena hotelnya bukan hotel besar, jadi cingcai jam 12 pun udah bisa check-in dan leyeh-leyeh manja. Sebelumnya, kita sekeluarga wajib banget mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya buat I Made WAZE, yang mana kalo beliau gak ada, gak bakalan nyampe hotel indyaang dan tempat-tempat hipster lainnya hoho! Pas sampe hotel, aaaaah aku terpanaaaa, bersih dan bagus (karena iya, dari awal booking gw gak terlalu expect berlebihan, tapi kadang gituuu yaa giliran kita selow eh malah alhamdulillah hotelnya cucok bangeet). 

Kamarnya cuma ada 20 aja dan hanya ada 2 tipe kamar. Pool access dan balcony; tentunya sebagai turunan ikan duyung tentu ajaaa kita milih yang pool access. Walaupun kalo yang bawa anak, harus aware banget karena kolamnya bener2 di depan kasur buka pintu.. BYUUUR bisa nyemplung deh bocah. Untuk fasilitas di dalem kamarnya semua sama, lengkap dengan living room dan pantry, cintaaaa banget gak sih bisa bikin indomie pake cabe abis kisut berenang seharian :) 






Btw, di hotel ini akses Wi-Fi nya Free untuk semua tamu, terus ada juga business centre-nya also freee dan lucunya mereka juga sediain cukup banyak novel legendaris yang ketje-ketje. Pokoknya we deeply in love with this hotel, aki nini pun sukaaak banget! Untuk harganya kemarin entah gimana lakik gw bisa dapet harga promo cuma 450ribuuu semalem, padahal kemaren terakhir cek di Agoda mosooo udah 1,6 jute! yaudahlah yaa namanya rejeki-suami-sholeh kita nikmati saja dengan riang gembira. Kekurangannya hotel ini cuma agak jauh aja dari keramaian Seminyak, jadi klo malem pengen nyemil mesti kepaksa order in-room dining atau yaa nyetok indomie dan popmie deh hehe!

Alamat: Jl. Dewi Saraswati III No. 4 Seminyak - Bali

Gak sabar langsung nyemplung

4. Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku
Sorenya setelah leyeh-leyeh bentar di hotel, kita cari makan di sekitaran seminyak dan yaudahlah yaa mampir ke Nasi Ayam Kedewatan aja yang nampaknya cukup beredar di kalangan blogger dan celebgram. Pas sampe sana, agak kuciwa karena tempatnya lagi renovasi jadi agak berdebu tapi untungnya terobati sama nasi ayam yang endeus (tapi gak endeeus banget, endeus aja), harga seporsinya 35 ribu dan mereka memang cuma jual nasi ayam pedas aja. Jadi klo yang bawa anak bisa bungkus dari tempat lain atau pesen nasi telor sama kuah aja (ciann yaa bocah).

Alamat: Jl. Kayu Jati (Ober0i) Seminyak - Bali





5. Seminyak Square dan Sekitarnya
Abis makan, yaa ngapain lagi lah yaaa selain jali-jali cantik di sepanjang jalan seminyak. Tapi ternyata si aki udah kecapean dan anak kicik udah bobo manis, jadinya melipir dulu lah yaa ke Seminyak Square dan niatnya sih cuma mau ngaso aja ngopi-ngopi dikit. Eh............ taunyaaaa ada bazaaar lucu-lucuuu amaaat yaa, terus gak terlalu mahal (100ribuan aja kakak outer nya). Ternyata disana memang selalu ada bazaar semacam ladies day di citos, tapi ini setiap hari. Yaudahlahh jauh-jauh ke bali malahan belanjanya di bazzar ajaaah bukan di butik. Tapi menurut gw recommended sih soalnya barang yang dijual gak kaya di kuta atau pasar sukawati gituu.. lebih bagus dan bisa kepake buat di jakarta nanti. Terus yaudah deh muter-muter lagi bentar, karena suami besoknya mau marathon jadinya langsung balik ke hotel. 


DAY 2

1. Bali Marathon 2015
Akhirnya hari yang ditunggu-tunggu sang suami dateng jugaaak. Sebenernya ini ketiga kalinya dia ikutan Bal-Mar tapi tetep aja sih bikin istrinya senewen, takut-takut doi pengsaaan di tengah jalan. Sebagai istri sholehah gw nunggu penuh harap di garis finish aja (belum siap jiwa raga ikutan ginian even yang 10 km aja hehe). Alhamdulillah sang suami nyampe finish juga dan he finally beats his personal best :) yeaaay! gak sia-sia ditungguin sambil kelaperan belon sarapan... Venue acaranya sendiri di depan Bali Safari & Marine Park, niat awalnya pengen sekalian masuk kesana. Tapi apa daya rasanya gak tega liat suami mesti muter2 safari lagi abis lari jauh hehe.




2. Laka Leke Restaurant
Secara suami abis lari panjang, jadi doi laper berat, berhubung pengen makan jedaar sekalian, yaudah kita ke Laka Leke aja, restoran favorit-nya nini hehe! Yaa emang favorit sih, makanan nya enaaak, tempatnya sepi (lirik ganas ke Bebek Tepi Sawah) dan super calming bangeeet ambience nya :) Harga seporsi bebek crispy-nya 94 ribu dan dijamin kenyang ampe sore. Athira hepi banget disana soalnya dia bebas lari plus guling-gulingan kesana kemarin, ditambah banyak bebek dilepas.. makin lah dia gak mau pulang. Lokasinya berdekatan banget sama Monkey Forest jadi jangan kaget klo tiba-tiba ada monyet nangkring di sebelah meja kita.

Alamat: Jl. Nyuh Kuning No. 32 Ubud - Bali



3. Pasar Sukawati
OKE! Anggaplah gw sebagai turis tahun 90-an, tapi klo kata nyokap ke Bali belum lengkap tanpa belanja di Pasara Sukawati. Jadi nyokap gw tuh lumayan banyak koleksi lukisan bali dan salah satu tempat favorit huntingnya yaa di sukawati, asli sih emang lukisan bagus-bagus bangeeeeet dihargain cuma 350ribu aja, ditambah bisa ngobrol pluss kongkow seru sama pelukisnya langsung :) Abis hunting lukisan, seneng banget dapet banyak tenun bali asli cuma seharga 90ribu aja, yang notabene di Krisna aja udah dihargan 250ribu. Tetep sih Sukawati, aku padamu.

not my pic also :p
 Part 2-nya ditunggu yaaaa pemirsaaaah!

Komentar

  1. wihiiiiiiiwww... ciamik sis hotelnya! apalagi dapetnya rate segitu.. onde mandeee!

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Hello Adik Kicik!

Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).