Langsung ke konten utama

Berhenti Menyusui Athira


Akhirnyaa.... tepat seminggu setelah ulangtahun kedua anak kicik, dilaksanakanlaaah kegiatan sapih menyapih. HUAA! JENG JENG JENG! Dari sebulan sebelumnya gw udah galau maksimal, apalagi ditambah banyak denger cerita temen betapa nightmare-nya menyapih anak itu. Lalu di sisi lain, ada banyak juga ternyata yang memutuskan untuk WWL aja alias weaning with love, yang artinya gak mau menyapih, biarin aja sampe anaknya gak mau sendiri. TRUS, KALO ANAKNYA SAMPE SD MASIH MAU NENEN GIMANAA buibuuu? Hiiii! gw bayanginnya aja kok geleuh sendiri yak hehehe (tapi balik lagi, its a personal decision, takut di-demo busui).

Gw sendiri memutuskan untuk menyapih karena;

1. Sesuai tuntunan di Al Quran, kewajiban menyusui adalah hingga 2 tahun. So, I stick with it. Merasa kewajiban untuk menyusui sudah ditunaikan selama 2 tahun.
2. Lately, athira kalo nenen itu bukan karena dia haus, tapi lebih untuk mencari kenyamanan misalnya setelah dia nangis, tantrum atau kesel akan suatu hal. Jika dia haus, otomatis bawa gelas lalu ambil air di dispenser sendiri.
3. Mengajarkan bahwa kasih sayang bundanya gak seputar kasih nenen aja. Tapi juga lewat sentuhan, pelukan, ciuman dan affection lain yang bisa dia rasakan di kegiatan sehari-hari.  

Yaa udah gitu aja sih...

Sebelum menyapih total, beberapa bulan sebelumnya gw selalu "mensuggesti" dia dengan kata-kata "athira kan udah besar udah kakak, jadi udah yaa sebentar lagi nenennya, nenenya nanti buat adekknya athira" dan kalimat-kalimat kurleb ky gitu. Anaknya sih terliat bodo amaaat yaaa *sambil liatin bundanya terus kembali asik ngenyot* 

makanyaa pas mendekati hari H, gw pun sungguh harap-harap cemas. Beda banget rasanya yang girang nyambut ultah athira yang pertama, kemaren sih rasanya mulesss dan kepikiran muluuu hiks. Antara sedih tapi seneng tapi sedih zzz

Dan hari H pun tiba!! Bundanya udah siapin oles-oles air JERUK LEMON di tetikadi (maapiiin bundaaa yaa atiwa). Dan gak berapa lama anaknya minta nenen... pas mulai nenen, langsung mukanya berubah dan langsung lepas sambil lepeh-lepeh "asem ndaaaa asemmm" trus dia pun minta mimik susu di botol. Hore berhasilll! *dalam hati, HAH?! gini doang ternyataaa #MulaiJumawa

Pas malem mau tidur, dia gak minta nenen sama sekali, kayaknya masih trauma, akhirnya gw yg 'nyodorin' dooong... EHHH dianya malahh "aku kakak aku gak nenen, nenen buat adek" huaaaaa terharuuuu mau nangis sambil sedih (tapi seneng) ditolak mentah-mentah sama anak. Dan sampe hari ini pun anaknya gak minta nenen lagi dan beralih selang-seling mimik di gelas sedotan atau pakai dot.

Alhamdulillah ternyata gak sesulit yang dibayangkan, mungkin salah satu yang cukup membantu yaa karena sudah di suggesti dari awal. Mungkin kita mengira dia bodo amat, tapi ternyata kok yaaa anak ini nangkep yaaa *terharu* trus yaa dengan bantuan lemon tercinta hehe!

Walaupun tergolong gampang ngelepas kebiasaan nenen-nya, tapi memang intensitas tantrumnya jadi semakin sering dan ganas di awal-awal sapih. Tidur malemnya pun jadi sering kebangun dan cuma mau tidur sambil digendong huhu! Jadi jangan kaget yaa buibuu.. Dan di minggu kedua, dia udah terlihat lebih santai dan bisa menerima hal baru di rutinitasnya. Jadi bisa dibilang proyek sapih menyapih tahun ini sakseisss! Horeee bikin anak kedua

Insya Allah, sehat terus yaa nak!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Hello Adik Kicik!

Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).