Langsung ke konten utama

#RelationshipGoals


Akhirnyaa.. badai Awkarin mulai surut juga :D hampir semua blog ebes-ebes yang gw follow tuh ngebahas tentang doi, jadi pengen nulis lagi tapi nampaknya sudah terangkum sempurna hehe! Well, intinya sih menurut gw fenomena awkarin ini semacam wake-up-call buat para orangtua yang susah move on dari cara pengasuhan jaman baheula (yaa mungkin termasuk gw). Mungkin dulu kita pun ada masanya bandel gak karuan ky gitu, tapi bedanya dulu kita gak punya media social untuk sharing semua "kebandelan" kita (Thanks God!), jadi singkat kata yaaa bandel mah bandel sendiri aja dan yang tau yaaa lingkungan terdekat kita aja. Jadi dampak kebandelan kita bisa dibilang minim bangetlah buat khalayak luas.

Kalo dulu, gw ngefans beraaat sama NSYNC dan Westlife, tapi yaaa mau se-fanatik apapun yaa sulitlah buat ngikutin gaya hidup mereka yang out of reach. Paling mentok yaa nonton konsernya, koleksi perintilan segala macem kaos, sampe poster segede-gede gaban. Nah idola kawula muda jaman sekarang totally different, dengan ada sosmed, mereka prefer mengidolakan sosok yang real, yang tinggal di negara yang sama, makan makanan yang sama dan nongkrong di tempat yang sangat mungkin kita datengin untuk ketemu idola kita. Jadi kebayang kan bahaya nyaa klo si idola ini melakukan kebandelan-kebandelan yang disengaja untuk dijadikan tolak ukur, ini loh contoh ABG asik dan trendi masakini!

Dan yang paling gw sebel, para followers mengaminkan postingan negatif idolanya dengan berbagai hestek #lifegoals lah #relationshipgoals lah dan hestek hestek lainnya yang sungguh bikin elus dada. (Ini gw ngetiknya aja sambil tarik napas buang napas... emosi kak!). Jadi ini udah bener-bener salah kaprah :( And the kids even didn't realize it. Dan gw yakin seyakin-yakinnya kenapa mereka sampe menjadikan itu sebagai Life Goals mereka, yaa karena mereka memang gak punya panutan dalam membentuk karakter yang baik. Padahal tau kan siapa yang harusnya jadi panutan, iya orangtua mereka sendiri! *JLEB!

Jujur sih, di kehamilan gw yang kedua ini suka mellow sendiri, suka mikir apakah gw pantes punya 2 anak. Ini punya anak 1 aja kadang kadang emosi masih bergejolak gak karuan. Suka mikir, anak gw gimana yaa liat gw ntar, bakalan bangga gak yaah? atau malahan malu dan sebel punya orangtua ky gw. Yaaa pikiran macam gitulah... yang bikin galau sendiri. Kadang merasa masih jauh beneeeur dari sosok orangtua idaman.

Klo gw sendiri, gw bersyukur sampe saat ini masih punya orangtua lengkap yang bisa dibilang masih sangat harmonis dan romantis, bukan berarti gak pernah berantem sih, pernah cumaaaa.. frekuensinya sedikit banget dan sekalinya berantem pun gak lama udah baikan lagi, less drama lah intinya. Mungkin sejalan umur juga yaa, udah semakin saling ngertiin jadinya. Dan hal tersebut secara gak langsung membentuk mindset gw klo #RelationshipGoals itu yaaa kayak mereka itu. Misalnya gw ngefans sama pasangan selebgram selebriti yang sekiranya unyu, tapi yaaa hanya sebatas lucu-lucuan aja sih. Tapi tetep main goals gw yaaa kurang lebih pengen membangun rumah tangga dengan cara yang dilakukan bokap nyokap gw. 

Jadi inti dari ke-ngalorngidulan gw ini adalah: kalo kita gak mau anak kita ngidolain orang yang salah, yaaa kita sendiri yang harus berusaha untuk menjadi "Idola" buat mereka. Yang mana memang butuh proses sih untuk menjadi panutan yang baik. Makanya kadang gw berpendapat sebenernya dengan menjadi orangtua, bukan kita yang ngajarin anak, tapi kita yang secara otomatis diajarin anak untuk jadi pribadi yang lebih baik yang pantes untuk jadi panutan mereka. 

Walaupun dari sekarang gw rasanya ketar ketir bayangin Athira pas ABG nanti, tapi Insya Allah dia bisa jadi anak yang setidaknya punya pegangan hidup. Jaman gw ABG dulu pun sama ajalah pernah kabur dari sekolah, pernah clubbing.. walaupun disaat temen-temen mulai nyobain minum alkohol, gw tetep memilih untuk minum cola dan orange juice, juga gak pernah se-isep pun nyobain rokok. Makanya dengan "ketetapan hati" kayak gitu gw yakin orangtua gw udah ngajarin gw dengan sangat bener, kalo gw bandel dikit yaaa emang krn gwnya. But I knew my value as a Muslim. Apa yang boleh dan apa yang enggak. 

Jadi yaaa semoga ajaa... walaupun badai pergaulan makin parah, semoga tetep bisa dampingin Athira dan adik-adiknya nanti untuk jadi pribadi yang teguh. Boleh bergaul dan main sama siapa aja, tapi harus punya pendirian gak boleh ikut-ikutan. Ya.. semoga bisa... Insya Allah :D

Dan.. sekian #CurhatBumil pun selesai! Semangat Buibuuuk

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).

Review: Rock Star Gym & Rumah Main Cikal

Di post sebelumnya udah cerita tentang kegalauan emak - emak masa kini, tentang perlu enggaknya sekolah buat anak kicik usia setahunan. 
Daripada penasaran kebawa mimpi, akhirnya weekend kemaren athira ikutan free trial di 2 tempat sekaligus, Rock Star Gym dan Rumah Main Cikal. Klo di rockstar lebih pengen tau konsep ngajarin sport ke anak bayi tuh gimana sih, jadilah ambil trial di swimming class. Sedangkan di rumah cikal kynya lebih ke sensory dan motorik halus serta konsep sosialisasi. Intinya sih si bunda pengen tau aja respond athira gimana sih klo masuk sekolah, apakah dia seneng atau justru gak nyaman. 
Setelah trial, keduanya ada pro dan kontra: 
1. Rock Star Gym


#Pros: - Lokasinya dekeet banget dari rumah, 10 menit udah sampe - Fasilitasnya okelah, cukup lengkap ada bathroom, changing room dan kelas yang cukup luas.  - Untuk baby ada kelas swimming, gym dan baby yoga  - Harganya sekitar 800an per bulan (lupa di foto jadinya beneran lupa hehe)  - kelasnya lebih banyak di weekend…