Langsung ke konten utama

Parenting ala Bunda Athira

Nampaknya post ini akan panjang...

Well, basically sifat dasar bunda adalah ngasal; alias suka suki aja gitu orangnya. Kalo dulu pas sekolah, klo lagi ada kelas, trus laper yaudah ngeloyor aja gitu keluar kelas bilang ke toilet tapi malah ke kantin makan soto betawi, terus ngobrol ama mbak mbak kantin terus gak sadar kalo udah sejam terus udah istirahat deh haha! atau mungkin klo sekarang biasanya jam 10 lagi siap - siap mau tidur, terus tiba-tiba kepengen banget nonton chanel AFC ato TLC, langsung ilang ngantuknya sampe jam 2 pagi nonton masak masakan. Pokoknya suka sesuka kemana kaki melangkah aja gituuu, bukan tipikal yang penuh perencanaan bin ambisius gimana gitu (tapi klo soal travelling beda lagi yaa, bisa langsung berubah personality jadi wanita perfeksionis bagai cruela devil!).

Tapi setelah nikah kynya sifat ngasal ini musti sedikit dikurang-kurangin, soalnya kesian anak ama suami musti ngadepin emaknya yang sungguh plin plan ini *sungkem* tp sekarang yaaa lumayan deh, gak se-random dulu anaknya, udah cakepan dikit :p

Ternyata hal itu cukup berpengaruh terhadap cara parentingnya si bunda. Bukan berarti jadi careless dan cuek bebek gitu yaaa, cuman klo kalimat bagusnya sih mungkin bisa disebut cara pengasuhan bunda tuh ala 'FreeStyle Parenting' heleeeh ky breakdance ajee hihi. Karena bunda percaya banget kata - kata "Dont be careless to your kids, because its not good, but never be overprotected, its not good either" bahasa endonesanya sih 'yaang sedangg sedaaang sajaaa' yaa gitu lah kurang lebih. Biasa aja kalem aja selow aja. Say no to overreacted mommy!


Mungkin karena pengaruh pengasuhan nini alias mamahnya bunda; yang juga freestyle kaya gini kali yaa, jadi udah ke-mindset 'jadi orangtua itu jangan terlalu lebay!' misalnya kaya gini:

1# Dari kecil si bunda gak pernah dilarang makan apapun kecuali yang haram. Indomie, chiki, taro, cheetos, gorengan, teh botol teh kotak dan teh apapun itu masuuuup dengan indahnya ke perut. Kata nini, yaa biarin aja anak nyobain makan ini itu, toh abis penasaran nyobain terus udah gak akan juga makan indomie sehari sekardus juga.

Fact: Justru makin dilarang anak tuh makin penasaran dan bakal ngumpet2 cobain. Biar perutnya biasa juga, ga usah terlalu steril ama makanan organik. Flexibel getooh; makanan buffet hayuuk, makanan warteg juga letsgoo! Toh mau sebersih apapun, yang namanya penyakit tetep aja dateng.

2# Gak pernah dipaksa makan sayur dan buah. Tapi nini selalu makan buah dan sayur di depan anak-anaknya dan entah kenapa justru anak-anaknya jadi ngikutin jejak nininya jadi embeek, doyan banget ngegrauss daun daunan :p padahal gak pernah dipaksa dan disuruh.

Fact: Contoh itu lebih ngaruh daripada suruhan, paksaan dan bentakan. So, be a good example!

3# Dari jaman masuk sekolah, si bunda gak pernah sekalipun dimasukin ke Bimbel ataupun pake guru tambahan. Jadi pulang sekolah yaudah pulang, makan, bobo ciang terus maiiiinnnn sampe maghrib. Dan klo gak main malah disuruh main. Intinya main itu wajib!

Fact: Di sekolah, anak udah cukup dibebani banyaknya pelajaran. Apalagi anak jaman sekarang, jadi pas dirumah let them relaaax and play with the friends! biar masa kecilnya indah bahagia dan pas gede gak ky anak udik lepas dari kandang. Nah, pulang main abis itu baru deh malemnya ditemenin bikin PR (Oh, how i missss my childhood). Pas bunda udah SMA, kepengenan mainnya juga jadi gak berlebihan, main seperlunya aja gitu, gak sok gaul soalnya pas kecil udah gaul bingit diantara anak komplek *pede*

4# Walaupun si nini adalah emak santai, tapi ada saatnya doi maraaah besyaaar. Dan pas marah yaaa si nini marah aja gitu, gak pake ala ala ortu jaman sekarang yang marahnya tetep pake senyum dan pake kata manis, tapi bukan pake kata kasar juga sih. Marah dan bilang klo bunda tuh salahnya ini ini dan ini, kalo diulang lagi nini bakal marah lagi kaya gini.

Fact: Bukannya makin rebel, tapi bunda malah jadi tau kalo bunda melakukan hal itu, nini gak suka dan itu gak boleh diulang lagi. Palingan nangis sebentar abis itu udah baikan lagi deh. Jadi menurut bunda sih, marahnya orang buleeey yang katanya gak boleh pake kata 'jangan' itu salah! Justru dengan kata 'jangan' anak jadi tau pasti apa yang salah dan apa yang benar, gak blur gitu.

5# Sesantai apapun, tapi klo urusan ibadah paling tegas! gak ada ba bi bu, gak ada kompromi. Walaupun tegas, tapi sebelum bunda baligh, nini gak maksain untuk sholat 5 waktu dan puasa. Jadi sebisa dan sekuatnya kita aja.

Fact: Walaupun begitu tapi kita selalu diingatkan untuk apa kita sholat dan untuk apa kita puasa. Setiap aki dan nini pulang pengajian, materinya selalu dijelasin ulang ke anak - anaknya pake bahasa yang mudah dimengerti. Jadi ibaratnya, mereka ngajarin sesuatu dengan sebab akibat serta alesannya. Jadi sholat dan puasa bukan semata dilihat sebagai ritual atau kewajiban aja, tapi kita memang butuh... Alhamdulillah tanpa disuruh pun, lama kelamaan bunda sama aunty malah malu sendiri klo sholat dan puasanya sampe bolong bolong. 

Yaaa... begitulah kira - kira cara bunda dididik. Alhamdulillah, dengan cara seperti itu, bunda selalu merasa fun dalam belajar dan maaaainnnn tentunya. Belum lagi ditambah sering diedukasi tentang pentingnya traveling keluarga. Gak perlu ke luar negeri, tapi setidaknya sebulan sekali pergi bareng piknik di Taman Mini, Taman Safari ataupun Taman Kemah Cibubur :) Jadi secara gak langsung belajar berbaur dengan alam mirip Tarzaan heuheuheu :p

Semakin bunda dan aunty besar, jadinya menggangap nini dan aki itu sahabat paling deket. Bisa cerita dan keluarin pendapat apapun tanpa takut dimarahi atau dikritisi, kalau salah yaa dikasihtau, dibenerin. I'm sooo blessed to have them in my life. 

Buat Athira sendiri, bunda gak pernah neko-neko, yang penting sesuai dengan agama dan kata dokter hihihi. Dokter Asti juga sama flexiblenya ky bunda hehe, makanya ini contoh-contoh yang bunda lakuin ke Athira sampe sekarang:


- Sejak mulai MPASI, Athira langsung makanan 4 sehat 5 sempurna. Bukan cuma dikasih pure atau juice aja. Jadi langsung nasi, lauk, sayur diblender jadi satu tambah sprinkleee of GULA GARAM sedikit aja. Karena setelah konsultasi, ternyata bayi sudah butuh asupan gula (untuk tambahan tenaga) dan garam (untuk tambahan yodiumnya). Alhamdulillah athira bukan anak yang picky eater, segalaaa masupp mirip bunda. Paling sesekali GTM dan itu wajar. Klo athira GTM yaudah biarin aja, tetep usaha suapin makanan APAPUN kalo ditelen sukuuur, klo dilepeh, emaknya pungut terus telen hahaha kaleeem, kalo laper anak pasti mau makan kok lama - lama.

- Athira makan dimana saja, gak di highchair. Alesannya: yaa karena anaknya gamau aja, terus bundanya mudah menyerah :p yaudahlah yaa asalkan mau makan *ibu teladan* kecuali kalo lagi makan di emol, baru deh anaknya mau di highchair

- Athira selalu dibawa kemana aja (lliterally kemana aja). Perjalanan perdana Athira adalah ke emolllll..... pas belum sebulan! karena bundanya baby blues parah dan bosen bangeeeet dirumah *gausah ditiru yaaa ibu ibu sekalian* jadi sejak itu yaudah kemanapun bunda pergi, disitulah ada Athira.. termasuk jalan jalan ke Taman Mangrove pas bunda ada outing kantor. Alhamdulillah sihhh anaknya sehaaat walafiat subur makmur. Dan diutamakan diajak ke Masjid pas ayah bundanya lagi pengajian, biar dibiasain seneng berlama-lama di masjid :)

- Doyan goler goleran di lantai. Padahal klo kata ibu mertua gak boleh karena takut masup angin. Tapi karena bundanya doyan tidur siang melantai, jadilah si Athira ngikut doyang ngelesotan dilantai dibanding di kasur ato digendong :p

Yaaa itulah salah satu contoh - contoh didikan metal bunda, yang ga direkomendasikan buat siapapun yang gak berjiwa metal heuheuheuheu! well..... have to go back to werk! Tchusss 

Komentar

  1. Aloha daisysunshine! :))
    Hepi bener deh menemukan dirimu kembali!! Hihihi... Definately gonna put yours on my blogroll :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Hello Adik Kicik!

Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).