Langsung ke konten utama

Sabtu Sore di Lot 9 Bintaro


Buat pembaca domisili bintaro, gw tau banget klo ini super telat eksis haha! Entah kenapa yaa klo ada tempat hits deket rumah pasti mager tiap mau pergi, giliran yang jauhhh malah dijabanin *manusia oh manusia* 

Well, weekend kemarin jadwal keluarga bapak rizki alias ayah bunda dan athira cukup padat merayap macam toll dalam kota. Dan kita sengaja gak bawa nanny karena pengen quality time bertigaan aja, sekalian membiarkan si mbak istirohat puas nongton FTV dan sinetron seharian (yeah everyone needs me-time, right?) 

Setelah selesai wara wiri, sorenya kita berencana untuk kongkow bareng temen-temen jaman fosma baheula (pada tau fosma kan? Klo gak, yaudah gpp heuheu) dan sepakat ketemuan di Lot 9 Bintaro. Alhamdulillah kongkow sekarang gak perlu ke senopati and the gank, bintaro juga udah go international he! 







Ternyataaa tempatnya lucuuuk yaaa adem bgt sukaaa dan yang penting halamannya lumayan luaaaas: athira pun langsung ngacir macam kelinci keluar kandang. Tempatnya kebagi outdoor dan indoor, kita milih tempat diantaranya alias di deket pintu arah taman supaya gampang monitor para bocil. Secara yg outdoor buat kaum penghirup asap, hihh! 

Karena deket bgt dr rumah jadilah kita dateng kepagian. Jadi yaudahlah yaa pesen appetizer yang lucu lucu aja kali yaaa. Gw pikir karena tempatnya ala prancis mix italy jadinya makanannya pasti kebule-bulean, tapi ternyata saya salah sodara sodaraaa, makanannya full makanan lokal. Oke deh secara perut ini fleksibel dikasih apaan aja, walau awalnya expect bakal makan roti-rotian. 



Jadilah kita pesen tape bakar, asinan, jus AADC dan suami pesen semacam ice frappe gitu deh. Hasilnya: mmmmm gimana yaaaa, asinannya agak hambar dan tape nya terlalu asem. Gw gak tau lidah gw yg salah atau emg gitu yaa rasanya, so i'm not impressed at all. 

Gak berapa lama temen kita dateng satu per satu, dari yg udah beberapa kali dateng ke Lot 9 bilang TERNYATAA emg gak usah ngarep sama appetizernya, tapi kita mestiii banget pesen menu padang dan iga nya, itu super endessss bgt katanyaaah. Krrrk salah pesen deh *gak mau rugi*



Pas pesenan dateng, akhirnya goyah iman gw dan suami, kita pun ikutan pesen paru sapi plus nasi.. Dan rasanya aselikkkk enak amaaat sihhh, sampe rebutan ama si ayah :p trus cobain iga madunya, aaah enaaaak jugaaa. Pokoknya next time kesini mesti langsung pesen maincourse ajaah.. Untuk soal harga, memang utk ukuran lokasi bintaro a bit pricey tapi worth the taste lah, walaupun kurang sreg sm appetizernya. But we definitely will come back soon bawa rombongan gambus (dibaca: ortu + mertua). 

Besok paginya, si bunda ada acara kantor di car free day bintaro. Meluncur deh bareng athira ditemenin aki dan aunty. Soalnya si ayah mesti dateng ke acara lain. Dan seperti biasa, tiap athira dibawa ke kegiatan olahraga, dia happy nya minta ampun hehe sumringah sendiri ngeliat ibuk ibuk pada heboh senam, mungkin doi bercita-cita jadi instruktur jumbaaa kali yaa hoho! 


Seperti kata pepatah "sunday (and saturday) well spent brings a week content" Alhamdulillah... Back to werk! 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).

Hello Adik Kicik!

Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...