Langsung ke konten utama

Sensory Activities For Athira


Blog walking dan instagram running (istilah asal bikin sendiri) adalah salah satu kegiatan favorit saat 'me-time' hahaa! bukan cuma untuk cuci mata tapi juga ternyata secara gak lansung nambah wawasan dan ilmu parenting si bunda *ini gak alesan kok :p salah satunya ilmu tentang sensory activity / sensory play. 

Awalnya rada bingung ngeliat beberapa postingan instagramers tentang DIY sensory play buat anaknya, misalnya ky beads yang dimasukin ke botol aqua atau beras dan pasta yang warnain. Pas baca, dalem hati sih kayak "apaan sih gituann emang ngaruh yaaa buat perkembangan anak?" tapi setelah googling.... Yassalaaam malu amat gw ternyata metode sensory udah dipake dari jaman baheula. 

So, singkat kata sensory activity adalah segala jenis kegiatan yang dapat menstimulasi seluruh indra anak kita, seperti: sentuhan, penciuman, rasa, penglihatan dan pendengaran. Jadi tugas orangtuanya menfasilitasi dalam eksplorasi anak yang secara gak langsung membantu mereka dalam membangun kemampuan kognitif, lingustik, sosial dan emosi serta fisik dan kreativitas. Wow! ternyata segitu yaaa efek dari si kegiatan sensory ini.

Setelah pantengin pinterest selama perjalanan Sudirman - Bintaro, dapetlah beberapa ide DIY yang nampaknya cukup gampang buat dipraktekin tiap wiken. Walaupun setelah gw pikir - pikir, secara gak langsung setiap hari pun pasti athira ngelakuin sensory activity yang gak disengaja misalnya aja kaya: remes - remes kantong plastik, masukin dan tumpahin air dari gelas atau cabut-cabutin daun dari tanaman hias neneknya hehe! Tapi gak ada salahnya kan diniatin bikin versi DIY nya hehe Alhamdulillah sampe minggu udah berhasil beberapa kali 'ngadain' event sensory bersama ayah dan athira. And she looks soooo happy and asking for more... *brb yuuk cari ide buka pinterest saban naik KRL*

material: jelly & animals

Siram Tanaman, material: air, ember, gelas kecil

mandi bola

material: tepung terigu

alhamdulillah gak dipencet mati ikannya haha! dia cuma kegelian tiap ikannya berenang ngelewatin jari-jarinya

Untuk tiap umur juga ternyata beda - beda jenis sensorynya, jadi sebaiknya gak dipaksakan, disesuaikan dengan kemampuan anaknya aja and do it with fun! jangan berharap si anak anteng duduk manis sambil beraktifitas, karena ada kalanya juga si anak gak terlalu tertarik dan ngabur begitu sajaaa *sakitnya tuh disini nak*

Dan untuk hasilnya gak akan terlihat secara langsung dan emang baru terlihat bedanya biasanya saat anak masuk TK. Biasanya jadi lebih cepet nangkep pelajaran, concern akan proses sebab akibat, koordinasi yang baik antara mata dan tangan dsb. Yaa mudah-mudahan ajaaa yaaa athira jadi anak yang kreatif, pinter dan pastinya sholehaaaah *aamiiin yang kenceng* namanya juga usaha kaaaan.. Selamat mencoba!

Artikel mengenai sensory activities bisa diliat disini yaaa moms! Click!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).

Hello Adik Kicik!

Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...