Langsung ke konten utama

Short Trip: The 101 Hotel Dago, Bandung


Sebagai urang bandung, wajarlah yaaa tiap ke bandung gak pernah ke tempat happening, yang ada palingan ngumpul2 di salah satu rumah sodara terus manggilin tukang makanan yang liwat hehe! 

Tapi weekend kmrn berbezaaa. Kenapa? Soalnya minggu lalu, neneknya suami meninggal dunia, jadilah weekend ini keluarga besar kembali ngumpul utk tahlilan atau sekedar takziah daaaan rumah pun penuh. Jadi yaudah kita mutusin untuk stay di hotel aja sekitaran rumah which is around dago. Soalnya klo rame, anak kicik biasanya euphoria aktif 24 jam dan berimbas pada bundanya yang ikutan nge-zombie. 

Setelah browsing, nemuin hotel super kece (dan murah!) trus sok sok cari di google map, taunyaaaa di belakang rumah nenek ajaaa dong :D ini nih akibat mager ngapa2in klo ke bandung.. Yeeuuuk! Namanya The 101 Dago, rate-nya 600rb nett (tanpa breakfast) kita booked di Agoda, klo adek ipar booked di Traveloka dapet 520rb azaaa! 
Singkat cerita, sampelah kita di bandung jam 9 pagi (hahahaha efek trauma macet berangkat subuh jedar), hotelnya pun belom bs check-in, okelaah kita brunch cantik dulu di Miss Bee Providore (di review di post selanjutnya yaaa). 

Kelar sarapan dan wara wiri dikit ke rumah kerabat, langsung deh cuss ke hotel 101. Dan pandangan pertama sih gw sukaaa banget. Typically budget hotel sih klo dari ukuran, tapi designnya sungguh chic dan kekinian tapi gak terlalu industrialis (nahlo gimana tuh) pokoknya ada mix traditional touch nya juga, very warm yet cozy.

 





beberapa detik setelah masuk kamar zzz kelakuan anak kicik
 Kelar check-in, masup kamar deh, tapi ternyataaa baru menyadari dari lobby sampe kamar tuh gak ada karpetnya, jadi.... tiap ada yang geret koper kedengeran banget huhu, lumayan menganggu sih apalagi pas waktunya check in zzz rameee dahhh. Apalagi hotel ini (kayaknya) gak menyediakan jasa bell boy, jadinya ya gitu deh. Tapi pas sore sih udh gak segitunyaa. Yaudahlah yaaa nikmatin ajee. And again, design kamar nya gw suka, simple gak banyak perintilan yang kiranya bisa dicemilin anak kicik heuheu! 

Kebiasaan gw setelah masuk kamar hotel adalah bacain buku menu in-room dining hehe! Dan patokan bisa dibilang mahal atau murah, off korssss liat dari harga nasi goreng which is 50rebu, yaa okelaaah masih bs dijamah oleh dompet ini (dan bener sih, efek kelaparan akhirnya order nasi goreng special yg lengkap, alhamdulillah 50rebu tapi porsi gedaaaay bgt trus enyaaak! Senaang) misua pun order burger + french fries pas nongton bola seharga 49rb, katanya sih lumayan. Jadi untuk urusan makanan, they're goood. 

Pagi-paginya sebelum sowan kerumah aki nini, ceritanya anak kicik mau berenang dulu sama ayah. Kolam berenangnya ternyata keciiiil banget dan emang buat anak-anak (dan pendamping) aja. Dan letaknya ada di dalem restoran, agak aneh sihhhh menurut gw, jadi klo ada orang lagi makan trus anak kita splashing water gitu yaudah bhaaay ikutan basah deh tu orang haha! Tapi nama pun bocah, dikasih aer di ember aja senang bukan main, apalagi ini di kolam berenang. So, they took a dip about half an hour abis itu balik kamar beberes cusss deh ke rumah para tetua. Yaaa begitulaah kira-kira pengalaman kita di The 101, overall we had a great time (not that great tapi bolehlah) klo dinilai mungkin 3.5 dari 5. Wanna make another stay here? Hmm, probably not, dengan budget segitu kynya mesti ngubek agoda lagi utk dapet budget hotel yang lebih kece :)
 

Hope it helps untuk yang lg cari hotel buat nge-bandung! 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Hello Adik Kicik!

Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).