Langsung ke konten utama

Bikin Paspor Athira

Gak beberapa setelah Athira lahir, si ayah udah sibuk bener mau bikin paspor si anak kicik. Tapi sama bunda dicuekin ajaa laaa... lagian kan sayang iseng bikin doang padahal belum tentu mau trip ke LN, lagian waktu itu masih bayiiik banget dan bundanya masih pasca baby blues.. boro borooo mau bikinin paspor, yang kepikiran cuma asi, asi dan asi hehe!

Tapi setelah ayah ada rencana untuk marathon ke singapore dan Athira udah 11 Bulan pada waktu itu, langsung deh semangat 45 cari info buat bikin paspor anak kicik. Ternyata eh ternyataaa... gampang yaaa dan udah gak ada calo-caloan.. tp gak tau deh yaa tapi klo di wilayah lain. 

Athira bikin paspor di Kantor Imigrasi Kawasan Pondok Pinang, Jaksel.. alasannya sih karena deket rumah ajaa, klo ngikut wilayah rumah mesti yang di tangerang, jauuuh ah... berhubung bikin paspor bebas dimana aja (di meraukeee juga bisa sih klo iseng hehe) jadi yaudah pondok pinang aja, karena walaupun prosesnya cepet tetep aja mesti bolak balik 3 kali. So, here's the steps:

1. Kedatangan Pertama: sebelumnya si bunda emang udah simpenin form pengajuan paspor utk athira (waktu itu ceritanya lagi anterin si nini, terus minta form kosong sama petugasnya, boleh kok). Jadi pas kedatangan pertama adalah untuk registrasi pengajuan paspor serta pengecekan kelengkapan dokumen, diusahakan datang pagi agar dapat antrian depan, prosesnya sekitar 30 - 60 menit saja. Setelah berkas lengkap, kita akan langsung diberi jadwal kunjungan selanjutnya untuk interview dan foto (biasanya selisih 3 - 7 hari dari registrasi). 

Berikut dokumen yang harus dibawa pada kunjungan pertama:
- Form yang sudah diisi dan ditandatangani kedua orangtua + materai
- Akta Kelahiran Asli dan Copy-nya
- KTP Asli Kedua Orangtua dan Copy-nya seukuran A4
- Kartu Keluarga Asli dan Copy-nya
- Paspor Asli Kedua Orangtua + Buku Nikah Asli (salah satu aja) dan Copy-nya
- Siapin copy-an semua dokumen diatas 2 - 3 rangkap buat jaga - jaga

2. Kunjungan Kedua: adalah tahap interview dan foto. Diusahakan juga datang pagi agar tidak mengantri terlalu lama. Tapi khusus untuk balita dan lansia diberikan prioritas untuk didahulukan. Jadi alhamdulillah cuma nunggu sekitar 15 menit, langsung deh athira dipanggil untuk interview dan foto. Yang di-interview tentu ajaa ibunya, seperti biasalah ditanya tujuan nya apa bikin paspor, mau kemana dan ngapain dsb. Lalu fotooo deh... walaupun nunggu cuma 15 menit, tapi proses foto athira 10 menit sendiri ajaa gitu... kenapa? bukan nangis sih, tapi tiap mau difoto anaknya langsung manyyuuuun 10 senti *antara sebel tapi pengen ketawa emaknya* dan jadilaaaah tontonan orang sejuta umat (secara kan kacanya transparan keliatan dari luar) hahaha pasraaah.. alhamdulillah akhirnya mau juga pose normal. Selesai foto dikasih jadwal lagi untuk pengambilan paspornya, yeaay! Seminggu dari hari interview + foto..

penampakan pas sesi foto: yang dibelakang kayak mumi adalah emaknyaaa :') Demi anaak ye

3. Kunjungan Ketiga: Paspornya udah jadiii! Dan yang ambil tidak boleh diwakilkan yaaa harus bapak atau ibu kandungnya. Happyyy! ternyata gampang banget bikin paspor... 

Taadaaaa! (maaf yaa banyak sensor hehehe)

TOTAL BIAYA: Rp. 350.000 sajaaa! untuk 24 halaman (jauh beda banget kan dibanding klo kita pake calo). 

Tips ala Buntiwa:
- Bikin paspornya jangan mepet, karena walaupun tiap kunjungan tuh hanya memakan waktu beberapa menit, tapi harus bolak balik sampe 3 kali.
- Diusahakan selalu ayah / ibu kandungnya yang urus, kalaupun harus nenek/kakek/tante/om-nya harus pake surat kuasa dan agaknya cukup ribet
- Selalu bawa rangkap copy dokumen diatas
- Ketika interview & foto session, jangan lupa bawa makanan kecil, mainan dan pake baju yang nyaman. Oia diusahakan tidak berbaju garis-garis yaa
- Datang pagi! 

*dan semua prosedur diatas sesuai pengalaman saya yaa (WNI asli), jadi klo anak dari WNA, saya kurang paham jugaa hehe mungkin ada dokumen tambahan lain yang diperlukan, bisa dilihat langsung ya di http://www.imigrasi.go.id/index.php/layanan-publik/paspor-biasa#persyaratan

Semoga Manfaat! 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Hello Adik Kicik!

Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).