Langsung ke konten utama

Menjadi Orangtua

.... itu sulit! Tapi kita bisa belajar dan memang harus belajar...

Pas jaman kuliah, ngeliat kehidupan berkeluarga itu kayak gampang; tinggal kerja, nikah, beli rumah, beli mobil, punya anak, liburan tiap tahun dan drama kebahagian ala korea lainnya. Bukan maksudnya berkeluarga itu menyedihkan, but it just more than that. Banyak banget hal yang sama sekali gak terlintas di pikiran tentang lika liku berkeluarga.

Tapi... Sesungguhnya bersama segala ujian dan kesulitan, selalu ada makna dan kebahagiaan.

Salah satu pelajaran hidup yang nyata terpampang di depan mata adalah MENJADI ORANGTUA. Setelah menikah, kita sama sekali tidak menyangka secepat itu akan dikasih rezeki anak. Alhamdulillah, tapi sambil ketar ketir juga karena merasa ilmu 'menjadi orangtuanya' masih amat sangat minim. Kalo main sama anak kecil atau dititipin keponakan sih udah sering banget, tapi apa iya persoalan menjadi orangtua itu hanya seputar ganti popok dan ngajak main? Jawabannya: Oh tentu tidak!

Karena anak saya masih 1 tahun, mungkin mau sharing tentang apa aja persiapan untuk menjadi orangtua dari newborn kali yaa :) by the way, I'm not a perfect mother yet, but at least be the best mother for my own children. Bukan menggurui tapi ceritanya mau sharing ajaa :)

1. Ketika kita tahu bahwa kita hamil, artinya we share our body to somebody else. Yang tadinya makan junkfood dan segala mecin dilahap habis, pas hamil kita harus bener - bener tau apa yang kita konsumsi, karena apapun itu akan memberikan dampak buat si baby. So, waktu jaman bunda hamil, sebeeeeeel gak ketulungan karena ga boleh makan sushi, padahal doyan beneuuur. Jadi yaaa nomor 1, jadi orangtua itu gak boleh egois, because we are responsible to our baby's life, banyak tahan napsu dan lebih banyak mikirin apa yang baik buat anak kita.

2. Belajar compromise sama keadaan. Dimulai dari hamil sampe si baby lahir, banyak bangeeet kejadian yang diluar 'SOP' dokter, jadi kita harus siap akan berbagai kondisi. Jadi instead of baca buku/internet, entah mengapa bunda lebih seneng sharing sama ibu beneran yang udah pengalaman, walaupun tetep aja sih bacaaa tapi kalo lg iseng aja, karena klo sesuai 'SOP' per-ibu-dan-anak-an bisa stressss, klo kondisi ternyata berbanding terbalik sm yg ada di buku.  Klo di internet malahan rasanya suka berlebihan dan too much information, jdnya makin pusing...

3. Sabar sabar dan sabar. Ini yang paling berasa banget, setelah jadi ibu tingkat kesabaran alhamdulillah naik drastis. Yang dulu emosi banget klo duduk di restoran trs mejanya masih kotor, bete banget klo mau pergi terus telat karena ada accidental stuff dan yang klo ngomel suka main nyeplos aja. Sekarang yaaa gak bisa ky gitu; sama yang namanya kotor dan jorok adalah hal terlumrah dalam hidup seorang ibu :p anak muntah, ngompol ato pup di tempat yang ga seharusnya. Trus ditambah lagi, klo marah harus tetep di nada rendah, supaya gak ditiru sama anak.. belom lagi batal pacaran malem minggu sama ayahnya karena  anaknya nangis kejer gak karuan gak mau ditinggal.. tapi tetep sabaaar hehehe Alhamdulillah berasa banget bedanya,,

4. Menyiapkan suami menjadi ayah siaga, jangan sampe si ayah cuma tertera namanya di akte kelahiran tanpa terasa kehadirannya oleh si anak. Konsep ayah siaga dalam keluarga memang berbeda-beda.. ada yang jaga anaknya ketika istri kerja, sedangkan dia working from home... ada yang jago masak buat bikinin MPASI anaknya.... ada yang lebih apik dandanin anaknya... ada juga yang sekedar nemenin istrinya pas lagi begadang menyusui dan gak lupa siapin air putih... apapun ituuu, yang penting suami berkontribusi dalam mengurus anak. Sekecil apapun itu harus dihargai... *walaupun wajar sih kadang ada kondisi dimana anak lagi rewel gak karuan terus suami cuma bisa ngeliatin doang (curhaaaat, bu?) yaaah namanya kan sama sama belajar... belajar jadi ayah, belajar jadi ibu

5. Ikutan kelas laktasi karena itu penting pake banget! Ketika bayi lahir, salah satu komponen terbesar yang bikin dia stay alive adalah ASI. Jadi, klo setelah melahirkan banyak ibu yang nyerah begitu aja karena ASI nya gak keluar, mungkin dia belum mengedukasi dirinya tentang ASI. Ini kejadian sama diri sendiri... begitu Athira lahir Alhamdulillah ASI bunda banyak dan lancar banget, tapi....... Athiranya gak mau dan gak bisa minum jadilah berhari-hari diisi tangisan kelaperan. Si bunda yang pernah ikut kelas laktasi, yang ada stressss sejadi-jadinya, malah rasanya pengen banget nyerah kasih aja dia dot! Tapi alhamdulillah di hari ke 3, akhirnya ketauan ternyata penyebabnya adalah Tongue Tie. Bunda sama ayah cuma bengong dan pasrah liat lidah athira di insisi :( belom lagi kena baby blues karena posisi menyusui yang salah... jadi banyak banget ruginya kalo gak ngerti soal laktasi. Selain ASI, kelasnya juga ngajarin kita tentang persiapan MPASI, setelah ikutan baru tau ternyata mostly 80% persoalan MPASI di internet itu salah bin ngasaal! (Duhhh) Jadiiii... yang masih persiapan hamil, ini penting banget diikutin... kalo si bunda ikutan di Kemang Medical Care.

Well, menurut bunda itu sih poin-poin terpenting dalam menjadi orangtua, diluar soal materi yaaaa karena kan kebutuhan tiap orang itu berbeda-beda.. yang penting disesuaikan ajaaa jangan maksain ikutan trend ini ituuu... OIAAA dan yang jelas never eveeer belanja terlalu kalap pas masih hamil... Ntar aja kaleeeem... Korban banget nih si bunda, segala dibeli, segala berasa perlu padahal taunya enggak... cuma menuhin gudang hiks! lebih baik belanjanya dicicil ajaa sampe si baby lahir jadi sesuai dengan kondisi dan kebutuhan.

Btw, abis futu futu nih sama para busui dikantor, ceritanya buat ikutan lomba AIMI. Soo lucky to have them, Alhamdulillah selalu support satu sama lain. Pas lagi seret dan berasa mau nyerah pumping, selalu disemangatin lagi :)


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).

Review: Rock Star Gym & Rumah Main Cikal

Di post sebelumnya udah cerita tentang kegalauan emak - emak masa kini, tentang perlu enggaknya sekolah buat anak kicik usia setahunan. 
Daripada penasaran kebawa mimpi, akhirnya weekend kemaren athira ikutan free trial di 2 tempat sekaligus, Rock Star Gym dan Rumah Main Cikal. Klo di rockstar lebih pengen tau konsep ngajarin sport ke anak bayi tuh gimana sih, jadilah ambil trial di swimming class. Sedangkan di rumah cikal kynya lebih ke sensory dan motorik halus serta konsep sosialisasi. Intinya sih si bunda pengen tau aja respond athira gimana sih klo masuk sekolah, apakah dia seneng atau justru gak nyaman. 
Setelah trial, keduanya ada pro dan kontra: 
1. Rock Star Gym


#Pros: - Lokasinya dekeet banget dari rumah, 10 menit udah sampe - Fasilitasnya okelah, cukup lengkap ada bathroom, changing room dan kelas yang cukup luas.  - Untuk baby ada kelas swimming, gym dan baby yoga  - Harganya sekitar 800an per bulan (lupa di foto jadinya beneran lupa hehe)  - kelasnya lebih banyak di weekend…