Langsung ke konten utama

Beach Day! Short Trip to Anyer



Tanpa rencana niat, weekend kemarin kita sekeluarga pergi ke Anyer. Diajakin nginep disana sama ortu dan tetangga (iyaa tetangga!). Sebenernya agak galau juga sih mau jalan atau gak, soalnya kamis malem athira udah keliatan sumeng dan gak enak badan (tapi tetep sih anaknya gak mau diem macam gasing). Tapi pas dipantauuu sampe jumat malem ternyata udah gak anget lagi, yaudahlah yuk cuss ke Anyer. Lagian si ayah belom pernah ke Anyer (iyaaa belom pernah loh!) soo.. it's gonna be his 1st time (deg-degan gak, yah?) huehehehe!

Perjalanan Cirendeu - Anyer bisa dibilang aman, gak ada ribet-ribet berarti (palingan cuma sebatas athira ngamuk mau ikutan nyetir aja zz) untung dipancing snack sm susu UHT, anaknya langsung anteng sampe tujuan, ditambah banyak kebo-kebo imuuuts lewat, jadilah dia asik sendiri liatin kebo. 

Setelah 2,5 jam perjalanan, sampeee deh kita di hotel cukup heits (pada masanya) di Anyer, yaitu Marbella Hotel, karena kita nginep bareng serombongan gambus, jadinya booking di penthouse nya yang isi 3 bedrooms & 3 bathrooms.

Pas pertama menjejakan kaki disitu, hati ini langsung zoooonk, kokkkk gini amat yaaa sedih gak terawat bangeet :( padahal pertama kali ke sana tahun 2000 (iyaa tahun 2000 aja gitu), rasanya hotel ini kereeeen bgt sekeren marina bay sands (gak gitu juga sih hehe). Asli sumpah sedih bgt, padahal gw sukaakk bgt sama bangunan hotel mediterania macam gini, tapi mungkin karena cost perawatan hotel pinggir pantai ini cukup mihil, jadi yaa perawatan seadanya aja huhuhu kuciwa :( tapi yaudahlah yaaa the show must gooo on! *tapi gak sempet foto-foto hotel*

Sampe kamar, eeaalaaah AC nya metesss bok metesss.. hedeeeh apakabar anak guweeh yang notabene anak AC sejati hikshiks! Ternyata penthouse-nya dimiliki per-orangan, jadinya maintance nyaa yaa tergantung ke-apik-kan pemiliknyaa... Ah sudahlah, biar gituu juga kalo dari segi pemandangan, we had the bestttt view! secara kan paling atas, jadi ciamik bingitss *loveee*


Setelah beberes dikit, langsung lah anak kicik gak tahan buat mantaaai, okedeh karena sayang anak, kita caaaw ke pantai. Dan lagi-lagi hati ini kecewa (hasseeek), gilingaaaan ini pantai apa pasaaar, yang jualannya banyak bangeeet :( saking penuh sampe kita aja gak bisa nyentuh pasir keringnya (gimana yaa susah jelasinnya), intinya si anak kicik malah jadi cranky karena doi bete gak bisa main pasir kering, adanya gelombang pasir manusiaaa zzzz...Yaudah main air seadanya ajalah supaya sah jadi anak pantai, abis itu balik ke kamar.. krik... krik... krik...

Menunggu Sunset

Setelah makan malem dsb, rasanya kamar tanpa AC mulai bikin gengges. Akhirnya setelah cek agoda and the gank, kita pun memutuskan untuk pindah hotel demi kemaslahatan umat. Gw, suami sama athira aja sih, sisanya tetep di penthouse, soalnya rata-rata anaknya udah pada ABG jd malah hepi tidur pake AC alam pantai. Kalo gw mah takut ajaa si anak kicik malah jadi masup angin.

Ok, jadilah kita pindah ke hotel kesayangaaaaan (5 kali ke anyer, 4 kali selalu nginep disini), Pondok Layung Resort. Aduuuh rasanya hati ini kegirangannn, disambut resort manis bersih dan ada AC :) to be honest, resort ini biasa ajaa nothing fancy, tapi super terawat dan bersih bangeeet padahal udah belasan tahun juga berdiri. Karena cuma bertigaan jadi booking kamar standard aja, biasanya gw dan keluarga selalu booking villa 3 kamar yang lokasinya cuma selemparan karet gelang dari pantai :) dan yang paling penting, di depan resort ini minim penjualnya, paling cuma 1-2 ajaaa, so its soooo refreshing bisa liat laut langsung dari beranda villa. 

Pondok Layung Resort



Setelah pindah ke resort ini, hari-hari di pantai pun jadi indah hehe walaupun anaknya tetep kurang enjoy karena hari besoknya tuh mendung banget dan ombaknya cukup gede, jadi bikin dianya takuut dan maunya main air sambil digendong terus (encok.dotcom) tapi gapapaaa yang penting anak senang.






Dan yaa begitulaaah, sampe detik-detik pulang, kita bercengkrama sama pantai dan air laut. Alhamdulillah si bunda dan ayah sempet ngejajal water sport,  walaupun anaknya udah tereak tereak dari pinggir pantai, sambil diasuh aki (ayah bunda pura-pura gak denger) heuheuheu *peace*

Alhamdulillah perjalanan ke Anyer ini berakhir cukup manissst walaupun awalnya ada drama AC hehehe! 'till we met againnnn!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Hello Adik Kicik!

Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).