Langsung ke konten utama

Kids Gotta Play and Learn


Waktu jaman masih ABG, gw bisa dibilang tipikal anak yang gak terlalu suka nongkrong, apalagi abis pulang sekolah, biasanya pas pulang sekolah yaa pulang, kecuali hari senin, kan ada NOMAT hahahaha salam nonton hemat! Jadi yaa gitu deh, klo dibanding adek gw, gw mah anak rumahan banget, karena dari sekian banyak hobi, hobi gw adalah baca buku, jadi lebih seneng pulang terus baca buku deh sampe bukunya abis hehe. Kalo ditanya bukunya apa aja, mostly teenlit, buku-buku manis ala Astrid Lindgren (desa bullerbyn!) atau fiksi fantasi macam Harry Potter dan Lord of The Rings yang tebel bukunya bisa buat lempar maling (tebel banget bok! tapi herannya 3 hari abis dibaca kelarr). Menjelang kuliah dan masa kerja, mulailah bergeser buku favoritnya jadi karyanya Kang Abik dan novel-novel terbitan Metropop yang lebih tipis dewasa. 

Setelah menikah, udah hampir gak pernah baca buku donggg! Seandainya beli pun, untuk namatin rasanyaaa yaa ampuuuun susaaah amat sih gak abis-abis ni buku. Jadilah males beli dan baca buku lagi, lebih seneng baca timeline ajalah, terutama jaman-jaman banyak kultwit dan twitwar haha! Dan setelah punya anak semakin bergeser ke instagram, yang cukup buka hp bentar terus baca quote di postingan celebgram (ohh sungguh cetek otak ini!).  

Cuma setelah banyaknya kejadian-kejadian gak ngenakin pas ngasuh anak sendiri (misalnya kayak postingan di sini), jadi mikir lagi kayaknya musti mulai mengisi otak lagi deh dengan bacaan-bacaan yang manfaat, terutama manfaat buat dampingin tumbuh kembang anak sendiri. Salah satu buku bacaan yang baru aja dikelarin, yaitu bukunya Mbak Meta Hanindita, judulnya Play and Learn. Itu adalah buku mbak meta pertama yang gw baca, awalnya tau beliau karena sering mantau postingan ibu-ibu kece yang rajin bikin sensory toy buat anaknya dan salah satu pengagas nya ternyata beliau. 

Dengan banyaknya buku-buku kayak gini, sebenernya sungguh membuat hati lega, karena ternyata ngedidik anak bisa lewat bermain simpel di rumah, dan mainannya pun bisa bikin sendiri (dadah-dadah sama Kidz Station)! Murah dan hemat (walaupun iya, memang ribet bet bet, karena harus persiapin semuanya from the scratch) tapi apalaaah arti ribet dibanding liat anak kita bisa duduk anteng 15 menit ajaaa ngaduk2 tepung terigu sm pewarna makanan  bahagiaa dan tumbuh ceria :) 

Well, kembali ke bukunya mbak Meta, gw suka sekali dengan konsep bukunya dan very easy to digest. Awalnya gw pikir isinya bakal tentang DIY doang, tapi ternyata gak loh, lebih ke konsep parenting dan edukasi secara simpel. Kayak ada beberapa topik yang memang dijelasin dari sisi psikologi juga sisi klinis. Jadi apa yang boleh dan enggak tuh jelas ada alasannya. Apalagi buat gw ibu pemula, buku ini cukup membukakan mata tanpa terlalu menghakimi, terus Mbak Meta juga banyak kasih contoh tentang kehidupannya sendiri dalam mendampingi anaknya. Dan iya, dia pun pernah mengalami kesalahan-kesalahan kecil yang sama pernah gw alamin juga. Dan pas banget, ada topik tentang toilet training :) soalnya anak kicik lagi proses untuk lepas dari pampers tercintaa! Doakan yaaa

Untuk DIY-nya sendiri lebih fokus ke busy book, yang gw rasa lebih efektif untuk dipraktekkin ke anak diatas 2 tahun. Jadi sampe sekarang belum pernah dipraktekin, but I will do it soon :) Well, congrats mbak meta, sukaa sekali bukunyaa, semoga makin banyak penulis-penulis ilmu parenting yang terbitin buku-buku baguss dan gampang dicerna, well at least sebelum turun ke jalanan untuk kritik pemerintahan, para ibu ada baiknya memulai dari rumah, dari anak kita sendiri untuk membangun generasi yang lebih baik. 

"Being Mom has pushed me to want to make the world a better place"

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Imunisasi di Rumah Vaksinasi BSD

Salah satu hal yang gak menyenangkan setelah gw resign adalah berkurangnya plafond tunjangan kesehatan kantor ahahaha! ZBL sih yang tadinya bisa hambur hambuuur plafond kesehatan di RS swasta, sekarang harus di eman-emaaan sist. Padahal di umur-umur Athira & Alif lagi gencar-gencarnya sering bener ke klinik dan rumah sakit, terutama buat imunisasi.

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).