Langsung ke konten utama

Menjadi Ibu Rumah Tangga Setelah Bekerja

Sama sekali bukan hal yang mudah. Iya udah jelas, perasaan pertama kali yang terasa setelah resign adalah "Alhamdulillaaaah akhirnyaaa berbie lepas jugaa dari cubicle kantor" Yep, I bet you will! Dan itu hanya terjadi maksimal 3 hari setelah resign haha! Abis itu bingung kan, mau ngapain hayo?! Drama post-workingmom yang kaya gini adalah salah satu hal yang sempet gw takutin. Takut berasa seisi dunia gak butuhin keberadaan gw lagi (tsaahhh).

Makanya sebelum kemarin akhirnya memutuskan untuk resign, gw udah mencoba untuk mengantisipasi klo perasaan-perasaan gak penting ky gitu timbul (iyaa soalnya emang beneran gak penting, karena itu cuma pikiran kita aja), yaitu dengan cara:

1. Bikin TO-DO-LIST setiap hari; just like we arrange our schedule at the office everyday. Terserah sih mau bikin di notes, di HP atau cukup dalam pikiran aja hehe! At least kita jadinya gak bengong2 gak karuan gitu bingung mau ngapain, karena FYI kerjaan dirumah tuh sungguh gak abis-abis ketimbang kerja kantoran. Jadi biar gak stress, bikin deh jadwal simple kayak hari ini kita mau ngapain aja, even nge-mall pun harus dijadwalin sisss.

2. IGNORE negative vibes; setelah gw resign, banyak banget yang nanyain alasan gw kenapa resign. Dari yang positif sampe negatif tingkat akut. Kalo yang positif sih yaa alhamdulillah banyak yang kasih masukan dan support soal menjadi IRT. Nah tapi klo yang omongan negatif, alamakjaaang ini ibuk-ibuk dikasih makanan apaaa sik ama lakinyee. Misalnya aja nih: 
- "Lo mau ngapain sih dirumah, emangnya gak bosen?" --- masih dibales senyum
- "Emangnya enak yaaa tiap kali minta duit sama suami?" --- dalem hati sih "yaa alhamdulillah sih kagak minta ama laki eluuuu"
- "Yaa iyalah lo sih ngapain kerja, kan katanya udah tajir" --- ini yang ngomong kebanyakan makan tape alias mabok kali yee
- "Ih lo resign bakalan dirumah mulu dong, ntar makin gemuk loh" --- asah badikkkk dulu kakakkk! 

Jadi intinya sih gak usah dengerin apapun kata orang. Apapun alasan kita untuk berenti menjadi working-mom pasti ada pertimbangannya masing-masing dan kita gak bisa lah pukul rata keadaan setiap orang sama, ya kan?! Kalo ada temen yang berencana resign, just support them through a short-lovely words.

3. Just DO YOUR THING; setelah resign banyak ibu-ibu yang kepengen jadi mompreneur sukses, bisa sukses gak minta uang jajan ke suami tapi tetep bisa spending time sama anak sebanyak mungkin. Iyalah siapaaa sih yang gak pengen? *lirik ibu-ibu lapak thamcit, sambil jualan sambil suapin anak* Tapi ada juga kok yang memang ingin bener-bener 100% dirumah (secara harfiah) alias full-time ngurus anak, suami dan rumah. Yaa balik lagi apapun itu, just do your thing, do your best to be anything you want to be. Setiap ibu pasti tau persis dimana kemampuan terbaiknya.

4. Kumpulin banyak-banyak INFORMASI; terutama untuk kegiatan ibu anak yang bisa dilakuin di weekday atau bisa juga info untuk ngehadirin berbagai kajian yang tentunya susah banget untuk didatengin pas kita masih kerja kantoran. Salah satu cara biar otak tetap bekerja maksimal (alias gak dipake ngegosip doang), yaaa banyak2 deh datengin tempat dan kegiatan yang manfaat.

And that's all for me :) Ada yang mau nambahin lagi? Karena sejauh ini, gw pun masih belajar to be a good housewife yang ternyata gak hanya bermodalkan centong dan panci hehehe! Semangaaat buibuuuu *salam manis dari sapu dan pengki, jreeeeng!*

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).

Hello Adik Kicik!

Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...