Langsung ke konten utama

#HelloJapan Day 4 (The Tokyo Marathon 2016)



1. Akhirnya hari yang ditunggu-tunggu (suami) datang jugaaa! Dari jam 5 pagi suami udah misuh-misuh sendiri persiapin buat larinya, istrinya ngeliatin aja sih sambil ikut degdegaan. Gak kebayang sih klo gw ikutan haha pasti campur aduk antara mengigil kedinginan dan mengigil nervous takut gak bisa finish. 

2. Jadi rencananya sang suami bakal berangkat duluan untuk start di Tokyo Metropolitan Government Building lalu sang istri dan sang anak nyusul sekitar jam 2 siang-an di tempat finish, Odaiba. Trus yaudah nganter dan kasih restu suami, lalu tidur lagiii! yaaa enggaklaaah, harus nyuci piring semalem, beberes kasur, mikir sarapan anak kicik terus transfer2 foto. Dimanapun berada, tugas emak-emak mah sama ajaah. 

3. Jam 10 anak kicik udah bangun terus dianya udah bosen dikamar dan minta keluar, yaudah akhirnya siap-siap sekejap, berangkaat deh kita berdua! berbekal Bismillah dan koyo di tangan supaya kuat gendong (zzzz). Memutuskan gak bawa stroller yang mana itu ternyata ide buruk karena anak kicik cm mau di stroller klo udah ngantuk, nah klo lg seger yg ada malah dorong-dorong nabrakin org gak karuan (zzzz lagi).

4. Karena sebelumnya udah latihan naik kereta ke Odaiba, jadi perjalanan pagi itu lancar jayaa, malahan sempet sarapan (lagi) di McD, abis klo kepagian juga bingung mau ngapain. Btw hadiah happy-meal McD nya gemesin, ky action figure anime gitu, gw gak ngerti sih animenya apaan, tapi tetep aja lucu. 

5. Lanjut perjalanan ke Odaiba dengan Monorail, rada bete sih disini sempet "diomelin" bapak-bapak karena anak kicik kakinya naik-naik ke kursi karena dia excited bgt mau liat pemandangan, awalnya kan udh gw larang teruuus anaknya tereak-tereak minta liat berkali-kali, mau gendong berat yaudah daripada barbie pucing sudahlah bodo amat biarin aja, trus bener aja kan diomelin zzz. Gw mah nyengir ajaa akhirnya

6. Sampe di Odaiba dan itu masih jam 12 kurang. Yaudahlah yaa akhirnya mampir lagi ke Aquacity, mau cari oleh-oleh karena disana ada Daiso dan Shimamura. Berdasarkan saran temen yang udah kesana, lebih baik beli oleh-oleh di Daiso dalam bentuk makanan karena harganya masih terjangkau, karena klo beli gantungan kunci atau perintilan lainnya itu lumayan mahal dan belum tentu dipake. Trus di Shimamura itu kurang lebih mirip Muji tapi versi lebih murah, jadi mau cari titipan nyokap dan mama mertua. 

7. Hamdallaaah, belanja di Daiso walau kilat tapi semua oleh-oleh kelaaar sudah! (perihal nomor satu orang indonesia itu oleh-oleh :p walaupun gak minta tetep ajaa rasanya hati ini kurang sreg klo gak bawa apa-apa) oia, pembayaran di Daiso hanya bisa dengan cash yaa, mereka tidak menerima kartu debit dan kredit. 

8. Masih jam 1an, jadinya berdua anak kicik jalan-jalan di pinggir pantai, not literally pantai sih karena itu merupakan pantai buatan, jadi emang berasa 'gak real' nya. Gak bisa main pasir juga karena pasirnya agak kasar terus lumayan banyak bebatuan, jadi cuma duduk aja ngeliatin kicik lari-larian happy bgt! :D

9. Nampaknya suami udah finish, jadi kita cabut ke Tokyo Big Sight, tempat dimana finish berada. Pengalaman beberapa kali nungguin suami marathon, tempat keluarga nunggu biasanya yaaa standart ajaa, paling stand sponsor dan jarang banget ada kursi :( makanyaa kenapa tadi males klo harus nunggu langsung. Eh yaaaa ternyata klo disana bedaaa bangeeet, ada family area segala, lengkap dengan ratusan kursi, puluhan stand makanan, kids area dan ada semacam panggung hiburannya juga zzz tau gitu drtd disini aja. 

10. Dan suami pun sudah finisheeeed! Karena diorientasi arah sambil bawa belanjaan dan GENDONG ANAK KICIK YG KETIDURAAAN, gw udah nyerah deh gak bisa menyambut suami di garis finish :( ditambah anginnya yg alamakjaaaang gedee banget, gw cuma bisa pasrah ngedeprok di pojokan gitu sambil nungguin suami nyamperin. Maaf yaaa pak suami :( sambutannya kurang hiphiphuraaah. And he got his personal best timing, yeeaaay! gak rugi yaa udah jauh jauh kesindaang! *istri ogah rugi*

THE PHOTOS ALBUM

the view from our apartment! the white building is Nakai station entrance

welcomed by early-sakura-blossom at Odaiba

 






mungkin dia lelah nungguin bunda foto melulu

congrats hubs sayang :D

the hustle bustle of Tok-Mar *not my pic

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).

Review: Rock Star Gym & Rumah Main Cikal

Di post sebelumnya udah cerita tentang kegalauan emak - emak masa kini, tentang perlu enggaknya sekolah buat anak kicik usia setahunan. 
Daripada penasaran kebawa mimpi, akhirnya weekend kemaren athira ikutan free trial di 2 tempat sekaligus, Rock Star Gym dan Rumah Main Cikal. Klo di rockstar lebih pengen tau konsep ngajarin sport ke anak bayi tuh gimana sih, jadilah ambil trial di swimming class. Sedangkan di rumah cikal kynya lebih ke sensory dan motorik halus serta konsep sosialisasi. Intinya sih si bunda pengen tau aja respond athira gimana sih klo masuk sekolah, apakah dia seneng atau justru gak nyaman. 
Setelah trial, keduanya ada pro dan kontra: 
1. Rock Star Gym


#Pros: - Lokasinya dekeet banget dari rumah, 10 menit udah sampe - Fasilitasnya okelah, cukup lengkap ada bathroom, changing room dan kelas yang cukup luas.  - Untuk baby ada kelas swimming, gym dan baby yoga  - Harganya sekitar 800an per bulan (lupa di foto jadinya beneran lupa hehe)  - kelasnya lebih banyak di weekend…