Langsung ke konten utama

Japanese Wannabe


Trip ke Jepang ini merupakan trip pertama kita kesana dan tanpa orangtua/mertua/saudara alias bertigaan aja. Lumayan sih degdegan juga pas mau berangkat, karena bakal jalanin semuanya berduaan aja (mikir berdua, nyasar berdua, rempong berdua, pokoknya together forever! heuheu). Berbekal baca buku The Lonely Planet, yaudah kita nerka-nerka aja deh keadaan disana tuh bakalan kayak gimana sih. Tapi yaaa itulah seninya traveling (tanpa travel guide)!

Setelah beberapa hari disana, ternyata memang beda banget yaa sama negeri sendiri, berbeda dalam artian positif yaa tentunya, walaupun for some reason tetep I LAFF INDONESIA! (karena kepaksa kayaknya hehe) :p Jadi menurut gw sebagai traveller pemula, ada beberapa hal yang cukup menarik buat dipikirin (duile, gak cukup yak puyeng mikirin cicilan seuss?!)


Tokyo adalah kota yang sunyi - ini keheranan gw nomor wahid! sepanjang perjalanan di tokyo, itu manusia bener-bener tumpah ruah di jalanan (mirip orchard klo wiken lah) tapi sedikit yang bersuara / ngobrol and they WALK SO FAST! Begitu juga di Subway, bis dan tempat wisata lainnya. Athira literally the loudest people in Tokyo haha! ternyata eh ternyata basically orang jepun itu emang pemalu dan memang ada peraturan tidak tertulis, kalau selama di tempat umum sebaiknya kita gak terlalu berisik, bicara boleh tapi dalam volume kecil. Untuk di subway dan bis malahan disunahkan untuk diem aja, gak boleh telfon, kalo butuh hiburan yaa baca aja! Ih kok beda amaat yaa sama KRL Serfong :p Makanya baru ngeh juga kenapa di jepang tuh usaha karaoke laris manis bagai gorengan.. mungkin untuk pelampiasan kali yaaa sehari-hari disuruh mingkem :D  

Kita akan sulit menemukan tempat sampah - tapi kenapa kota-kotanya super bersih bin steril! kenapaaa oh kenapaa? ternyata, orang jepang misalnya lagi jalan-jalan nih kebanyakan membawa 2 plastik/tas lipat; 1 untuk barang belanjaan dan 1 lagi untuk wadah sampah mereka sendiri, yang nantinya akan dibuang di rumah masing-masing. Ini gimana sih? Kok jadi orang yaaa nurut pinter-pinter amaat sehhh :p Jadi klo plesir kesana usahakan selalu bawa tas yang agak besar untuk cemplungin belanjaan dan sampah hehe. Yaaa ada sih tong sampah tapi biasanya di toilet atau stasiun aja, jadi kalo sampah macam pampers gak perlu dibawa yaa :p 


Jarang melihat anak kecil di Tokyo - even pas weekend. Kalo pemikiran asal gw sih, karena wilayah besar di Tokyo itu biasanya berisikan pria dan wanita karir berusia produktif yang kelihatannya belum menikah. Karena apartement disana pun kebanyakan berbentuk studio, lalu mungkin setelah menikah dan beranak pinak, mereka pindah ke daerah pinggiran yang mana banyak terdapat landed house dan keliatan banyak sekolahan. Jadi that's why jarang banget liat bocah kecil berseliweran di kawasan Shinjuku, Shibuya maupun Ginza. Btw ini penelisikan gw hasil cuci mata sepanjang perjalanan kereta loh ya! Jadi mungkin ada fakta lain soal ini..


Siapa sih yang bikin konsep transportasi di Jepang? Perlu banget nih dikasih Nobel Prize! Selain karena lintasan kereta, bis dan kapal yang menjangkau seluruh pelosok, service dan ketepatan waktu mereka patut banget diacungin 4 jempol! Dan bener aja loh ketika ada kereta telat, woro-woro pengumuman heboh banget dan mereka minta maaf sambil menunduk di gate masuk. Belum lagi fasilitas setiap stasiun yang selalu lengkap dengan supermarket, toilet bersih bangets daaan NURSERY ROOM! makanya kenapa gw merasa jepang tuh negara yang sangat kids friendly, sangat memudahkan tugas ibu-ibu.

Dimana yaa supermarket? Biasanya klo lagi plesir gw selalu cari supermarket lumayan besar untuk beli stock buah-buahan, juga sekalian beli beberapa oleh-oleh makanan ringan yang gampang dibawa. Tapi di Jepang agak susah yaa cari supermarket besar, di lantai bawah setiap pusat perbelanjaan hanya terdapat depachika (semacam foodcourt tanpa kursi meja), padahal biasanya kalau di Indonesia atau negara tetangga, pasti ada supermarketnya. Di wilayah kantoran dan turis kebanyakan hanya tersedia convenient store macam sevel, lawson atau family mart. Untuk supermarket yang menjual sayur mayur buah dan kebutuhan orang jepang sehari-hari, biasanya terletak di dekat perumahan/komplek apartement yang agak jauh dari pusat kota. Jadi pas hari ke-sekian nemuin supermarket semacam superindo gitu, langsung deh hepi borong gak penting haha! *jiwa buibu terlalu melekat. 

Orang Jepang tahan dingin dan angin. Salut sih sama ABG jepang, dimana gw udah pake baju 5 lapis, 2 lapis jilbab, UGG boots dan syal tebel.. Mereka asik aja pake rok pendek dan flat shoes! Antara emang tahan dingin atau punya formula berpakaian kheseuuss ya?! mungkin semacam undies listrik kali yaaa *ngayal

Orang Jepang sedikit sekali yang bisa berbahasa inggris. Even di kota sebesar Tokyo, jarang bangeeet yang bisa bahasa inggris minimal yes or no, when we asked them in english, most off them just cross their hands yang artinya akika gak bisyaaaa cyin! So, bahasa tubuh to the rescue! Walaupun ada gap bahasa yang cukup signifikan, tapi mereka sangat amat helpful apalagi soal arah jalan, saking baiknya kadang mereka suka bersedia nganterin tapi malah kitanya yg gaenak :/ Bagi yang muslim  sebaiknya sih sebelum berangkat siapin dulu notes ky pertanyaan "ini makanan terbuat dari babi bukan?" atau "apakah ini mengandung alkohol?" must do! Soalnya pengalaman bgt ketika kita makan di satu restoran gt. Kan suami nanya "pork or beef?" trus dia jawab "yes beef no pork" trus kita masuk liat menu terus krn curiga lagi akhirnya gw nanya "is it pork?" trus dia jawab "yes pork" dengan muka sumringah! LAH IKI PIYE---
Orang Jepang suka sekali antri! Apa juga diantriin, cuci tangan antri, masuk bis antri, depan restoran antri, tapi yang jelas antri memang bikin semua jadi cepet! *lirik pengguna KRL kheseuusnya di gerbong wanita, hihhh bensiii akuuh!*
Orang Jepang itu pemalu - Kalo diajak ngomong tidak melakukan eye contact, makanya entah mengapa walaupun dandanan mereka kadang out of the box, giliran ditanya dianya malah cekikikan malu sendiri atau misalnya di kasir kadang gw ampe haik-haik-arigato 5 kali karena merekanya juga haik haik nunduk mulu wkwkw!Ini klo di video-in sih lucu ya kayaknya, gak kelar kelar kakakk!
Pasti pengen balik lagi ke Jepang. Asli nagih! Walaupun sebenernya sih disana juga gak ke tempat wisata-wisata yang gimana bangeet, tapi ambience-nya super warm and calming, trus ngerasa welcome banget disini. Ditambah sekarang sudah lebih muslim-friendly, di kota-kota besar udah gampang banget kok cari mesjid dan restoran halal :) Insya Allah klo ada rejeki mauuuu banget balik lagi!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Hello Adik Kicik!

Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).