Langsung ke konten utama

Menginap di MaxOne Hotel, Bandung


Weekend yang lalu athira, bunda, nini dan aunty pergi ke Bandung karena ada acara lamaran adik sepupu. Sengaja pergi hari jumat untuk menghindari macet di Cipularang yang super bikin sebel. Kirain lancar jaya, eh taunya sama aja zzz! Jakarta - Bandung hampir 6 jam perjalanan. Hmmm sungguh dilemma sih, Bandung tuh selain kampung halaman, juga tempat wisata terdekat yang menyenangkaan, tapi macetnya udah bener-bener gak lucu lagi, udah mirip jakarta, jadi niat hati mau refreshing, ujungnya malah ngomel-ngomel jugak di jalan, sebel sama orang jakarta yang demen banget ke bandung! (lah situ bukannya ngaku-ngaku org jakarta jugak?!) heuheuheu. Semoga pak RK segera punya solusinya yaaa biar Bandung bisa bebas macet.

Well, berbeda dengan kampung halaman suami yang berada di bandung utara alias Dago atas, kampung halaman gw justru di bandung selatan alias Buah Batu. Kalo mau stay di dago sih capcipcup aja, banyaaaak banget hotel murah, lucu dengan service kece. Tapi klo di daerah Buah Batu, karena emang bukan wilayah turis, jadi rada susah mau cari hotel kece, adapun hotel-hotel jadul sekelas Horison dan harganya pun gak murah. 

Ditambah lagi acara lamaran diadain di daerah Cibiru (Buah Batu sonoan dikit), makin susah deh, jadi mau gak mau cari hotel apapun itu lah di sekitaran Bypass Soekarno-Hatta (wilayah GedeBage) yang paling deket dengan lokasi acara. Setelah googling eh taunyaa ada hotel baru namanya MaxOne dengan tarif 350++ per malam. PAS lah! langsung deh booking and just keep my expectation low, setidaknya ada tempat bobok cantik lah. 

Sesampainya disana, suka sekali hotelnya! Ambience hotelnya sekelas Harris tapi 100x lebih lucu. Dari segi arsitektur dan interior, super light tapi manis dan cheerful dengan adanya Maskot Kabayan versi kartun. Anak kicik begitu masuk hotel langsung cerah ceriaaa. Kamarnya sendiri kita pilih standard room aja yang menghadap ke jalan Soekarno-Hatta. Kesan pertamanya bersih dan rapi, tanpa banyak perintilan dan furniture gak penting, hotel ini emang pas banget untuk bawa bocah yang suka gratak hehehe. Dari segi ukuran pun gak sekecil yang gw bayangkan, waktu itu gw berempat dan tetap nyaman kok. Bathroom nya pun jauh lebih besar dari budget hotel biasanya. So, dari segi penampakan, I LAF!






Satu-satunya hal yang bikin kurang oke adalah lokasi hotel itu sendiri, agak jauh dari peradaban, karena wilayah Gedebage dan sekitarnya itu kan cuma ramai di siang hari, kalo malem gini yaaa lumayan krik krik sih. Kalau mau nginep disini sebaiknya udah siapin "bekel" cemilan dulu yaaa. 

Dan dalam walking distance pun gak ada restoran, jadi malem-malem kita sih udah pasrah aja makan malem via room service, kirain mahal, eh taunyaaaa cukup affordable! setidaknya murah untuk ukuran hotel dan ternyata restorannya dikelola oleh Tomodachi Cafe, jadi rasanya pun enyaaak :D yeay happy tummy! 


details! details!



Tapi selama stay di hotel, gak sempet cobain swimming pool nya, cuma sempet foto-foto aja hehehe. Well, so far karena sanak saudara gw banyak yg tinggal di daerah sini, jadi kemungkinan besar bakal sering nginep lagi disini :D untuk yang berniat untuk plesir ke Bandung dan nginep disini, sebaiknya spare waktu sekitar 2-3 malam, karena sudah pasti habis waktu di jalan untuk kulineran di daerah utara :) 

8 points out of 10! <3



Komentar

  1. Gw juga pernah terpaksa nginep di bubat karenaada kawinan temen didaerahsitu.. nginep di ibis yang 700-750K/night yang mana swimming pool aja gak ada!breakfast mengecewakan... padahl rate segitu bisa dapet di mercure setiabudi dengan pool yg kids freindly... kezzzel....sebel banget tapi gak ada pilihan lain... ogah ke horison dan gak mampu ke trans luxury hahaha

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Perjalanan 'Mencari' Breastpump

Bisa dibilang bunda adalah Ratu Breastpump! Gak bercanda kok beneran ratu, secara segala rupa breastpump udah dicobain huahuahua *sambil pake mahkota and selendang bulu bulu*
Pas Athira masih ada di dalem perut bunda, salah satu hal yang paling bunda concern adalah soal breastpump. Kenapa? Yaaa karena namanya juga wanita karir yaaa kan, harus dong pompa pompa kumpulin tetes demi tetes ASI. Pas hamil awal-awal udah browsing berbagai forum mama urban dan tanya temen kanan kiri. Review nya macem - macem dan makin bikin bingung. Tapi setelah gundah gulana selama beberapa saat, akhirnya bunda menetapkan pilihan pada *jreng jreng*..... Breastpump Manual! 
Gosip punya gosip, manual tuh kemungkinan sakitnya lebih kecil terus hisapannya bisa disesuaiin pake feeling pas dapet LDR nya (fyi for newbie, LDR tuh bukan lagunya Raisa, tapi... Let-Down Reflex; gampangnya sih keadaan dimana si Ibu dan bayi merasa rileks dan nyaman ketika menyusui, sehingga ASI yang keluar pun jadi deraaas bgt, biasany…

Hello Adik Kicik!

Alhamdulillah di tahun 2016 ini, dikasih amanah lagi untuk memiliki anak kedua. Hari ini umur kandungannya sudah memasuki minggu ke-10, yes... still long way to go! Belum melewati trimester pertama, artinya masih harap harap cemas, semoga bayinya kuat dan sehat! Aamiiin...

Preeklamsia pada Kehamilan Kedua

Assalamualaikum, selamat pagi! Hari ini pengen berbagi tulisan tentang preeklamsia, penyakit yang sempat saya alami di kehamilan yang pertama. 
Well, first of all, apakah itu preeklamsia? sebuah komplikasi pada kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) dan tanda-tanda kerusakan organ, misalnya kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine (proteinuria).